Selasa, 13 Maret 2012

GUE dan #SKRIPSHIT (based on my true story)

Hari ini hari sabtu ,10 maret 2012 . dan pada hari ini juga bukunya bang “alitt susanto” atau @shitlicious keluar di semua gramedia, gue manggil ‘bang’ secara dia lebih tua dari gue, meskipun gue gak tau umur dia berapa Cuma kalo dari tampangnya si gue perkirain dia itu seangkatan sama bokap gue(atau gue harusnya panggil dia ‘pak’ alitt?). Entah angin apa yang bikin gue jadi suka baca tulisan dia, jadi waktu itu gue lagi online eh kaga sengaja jempol gue kepleset di tab baru dan jari-jari gue ngetik sendiri www.shitlichious.com dan bener aja, setelah itu jari gue langsung salah urat. lalu gue baca tulisan-tulisan dia di blognya, nyokap gue langsung nyiapin alat pasung kaki karena nyokap kira gila gue kambuh denger gue ketawa-ketawa sendiri. Iya , menurut gue tulisan-tulisan di blog dia (re: @shitlicious) itu “gaya gue banget”, dari dulu gue emang seneng nulis tapi gak pernah tau cara penyampaian tulisan yang sesuai “gaya gue banget” tadi. Nah setelah gue nemuin blog nya bang alit ini gue seolah tersadar dari mimpi basah yang panjang karena ternyata seperti inilah cara menyampaikan sebuah cerita dengan gaya kurang waras yang sekali lagi “gaya gue banget” itu, dari semenjak itulah gue jadi suka sama dia , tapi bukan suka yang ingin memiliki karena gue sadar cinta itu memang tak harus miliki #eh *tiba-tiba gue kesurupan setan banci muka longsor*
Nah katanya hari ini buku dia yang baru yang judulnya SKRIPSHIT udah gentayangan di gramed-gramed maupun toko bangunan terdekat makanya jauh-jauh hari gue dah ngumpulin duit buat beli tuh buku, maklum gue ini mahasiswa murni, maksud gue mahasiswa murni itu karena gue Cuma kuliah tanpa punya side-job, jadi untuk punya duit gue harus jadi tukang urut langganan bokap gue dulu. gue rela ngurut sampe bosen, malah kadang sampe tangan gue berdarah ternodai panasnya minyak urut GPU buat sekedar dapet 10 rebu perak.
Jadi ceritanya pas hari H yaitu sabtu tanggal 10 maret  duit  gue Cuma terkumpul 47 ribu perak, gue sempet mikir “cukup gak ya duit gue buat beli tuh buku?”, gue berfikir cukup karena harga buku @poconggg aja masih dibawah 40rb’an, ya paling gak jauh beda dari itu lah harganya, “sekalipun 40rb gue masih punya sisa 7 ribu kan buat beli rokok”, pikir gue, ya  gue harus bersabar untuk rela nggak ngasih makan paru-paru gue ini yang haus akan belaian asep dari jarum super demi seonggok buku ini.
Akhirnya pada siang itu hujan (berrrrrrr) gue pun membusuk dikamar gak kemana-mana mirip mumi fir’aun KW 3. Baru pada malam minggunya gue mencoba hunting tuh buku di gramed pondok gede, Cuma daripada gue bete jalan sendirian jadi gue ngajak temen seperjuangan dan se-jomblo gue buat nemenin gue, sebenernya ada dua alesan yang buat gue ngajak dia, pertama, ya tadi gue bete sendirian di mall , takut diculik sama om om nakal yang haus akan belaian pantat unyu pemuda-pemuda mall , yang kedua, yaa kali kali aja kalo misalnya harga diluar perkiraan, gue jadi ada dompet cadangan yang bisa gue pinjem dengan syarat harus dengan jaminan keperjakaan gue yang sudah lama tak bertuan ini #eh.
Dan gue pun sama fikri (nama temen gue) jalan ke gramed pondok, nyampe sana gue langsung bergegas masuk dan mengobrak-abrik tumpukan buku disana, gue bingung “kok gak ada buku #SKRIPSHIT nya @shitlicious??” Gue pun bertanya-tanya pada rumput yang bergoyang, ohhh pantes saja gak ada karena ternyata yang gue obrak-abrik itu adalah tumpukan buku dengan tag line “BUKU BEKAS” , pantes aja yang gue temuin banyak buku petruk gareng karangan tatang s.
Gue pun menggeser diri dengan gaya kepiting jogging kesebalah kiri, dan benar saja tumpukan #SKRIPSHIT menggeletak di kumpulan “BUKU LARIS” , tapi gue bingung dan kembali bertanya pada rumput yang bergoyang ‘‘buku laris kok tumpukannya masih penuh ? dimana larisnya ? apa jangan-jangan gue bakal jadi korban pertama dari tumpukan buku ini untuk diperawani ketidak warasannya?’’ *sambil nutup resleting celana pake lem power glue*. Lalu dengan sangat hati-hati dan dengan peralatan seadanya gue mengambil salah satu buku dari tumpukan itu, dan sepertinya sudah bisa ditebak apa yang pertama gue liat, ya benar sekali  yang pertama gue liat itu adalah ‘harganya’ dan gue sempet ayan sebentar setelah liat harganya yang cukup lah untuk dipikirin yaitu 41000 perak, mental mahasiwa gue pun mulai berfikir lagi.
 Mari kita hitung..
Total Uang gue                                      =  Rp. 47.000
Beli skripshit                                          =  Rp. 41.000
Tadi sempet beli roti buat ganjel perut      =  Rp.   2.000
Biaya parkir motor mall                          =  Rp.   2.000


dan kalo dikurangin
sisa di dompet butut gue                         =  Rp.   2.000
Wew , Cuma sisa 2 rebu perak didompet gue, gue mulai mikir keras sekeras tekad anak muda buat nembak cinta monyetnya, dan akhirnya gue pun kembali bertanya pada sapi yang udah memakan rumput yang bergoyang tadi “emm beli gak ya ? kalo gue beli, duit gue Cuma sisa 2 rebu itu juga duit bekas ngelap keringet supir angkot, tapi kalo gue gak beli ini buku bakalan gak jadi gue beli selamanya”, kadang kalo gue mau niat beli sesuatu dan punya uang cukup trus ditunda itu jadinya gak bakal kebeli dah tuh ‘sesuatu’. Akhirnya dengan segala kerendahan dompet dan juga dari hasil ngitung kancing gue putusin untuk beli ni buku dengan anceman di hati ‘awas aja lu bang, kalo sampe buku lu gak lucu gue bakal bakar nih rokok yang tinggal sebatang dikantong gue !!’ begitulah kira-kira anceman sadis gue.
Ketika gue mau bayar di kasir, gue kaget ini kasir apa kantor kecamatan , banyak yang antri bikin e-ktp , dan dengan segenap kesabaran gue, gue pun meng-antri juga, Cuma disini kecurigaan gue mulai bertambah karena gue ngeliat genggaman-genggaman buku ditangan mereka kenapa gak ada yang judulnya SKRIPSHIT ? wah bener nih gue salah beli buku, pikir gue, tapu malu dong udah masuk antrian trus keluar buat ganti buku jadi yang judulnya “apa kabar dompet gue” gue rela menanggalkan kemaluan gue untuk hal itu, itu sangat gak mungkin, okelah gue beli juga ni buku itung-itung kalo gak lucu nanti bisa jadi tatakan tidur buat kucing gue dirumah.
Setelah melewati jaman batu es, akhirnya tibalah gue bayar buku itu dengan uang 5ribu’an dua,20rb’an satu, 10rb’an yang bau GPU satu, dan seribuan receh. Mba-mba nya sempet shock liat gue menaburkan recehan tadi di mejanya dan dia bertanya “uangnya pas ya mas ?” | “iya mba, sama kaya mba, mba juga kayanya pas buat saya” | “iya, silahkan antrian berikutnya !! | *gue dikacang gorengin* dengan nada kecoa, gue berbisik “KEMBALIANNYA AMBIL AJA MBA”.
Sebenernya malem itu gue juga ada janjian sama ‘klien’ gue di mall lain deket taman mini, cewe ,cakeplah pokoknya. Karena dia udah nunggu gue pun sama temen gue segera otw kesana, lagi-lagi gue kejebak antrian keluar parkir. Ini serius, antriannya ampe kaya orang-orang berebut BB murah, rapet banget sampe susah bergelinjang. Lagi-lagi gue masuk antrian. “hadohh kesialan macam apalagi ini ? lagian orang-orang ngapain si jam segini udah pada pulang dari mall ?, gak tau gue lagi buru-buru apa !!” lalu sebagian jiwa gue yang lain menjawab “EMANG LU SAPAHHH !!”. *tiba-tiba hening*
Akhirnya setelah kurang lebih se ..... tau deh berapa lama,yang jelas tadi gue dah sempet ngaji sampe 5 juz, gue pun lolos dari antrian itu , dan gue nanya sama fikri , “berapa tadi boy parkir?” | “2rebu” | “wailah, kita paling Cuma sejam di gramed tadi” | “iya emang Cuma sejam, Cuma kita ngantri ini udah hampir sejam juga !!” | “emmm iya juga ya” . ya maklumlah disaat krisis seperti ini seribu itu terdengar sangat berarti.
Gue pun menuju ke tempat janjian di mall itu, yaps, gue harus dihadapkan pada tempat parkir lagi, gue markirin motor gue dengan segala keberatan hati karena gue inget nasib dompet gue yang isinya tinggal gambar pattimura 2 lembar. Ya tapi mau gak mau gue harus mau daripada motor gue diculik orang kan??.
Gue ketemu sama cewe itu, dan cewe itu ngajak ngobrol disebuah warung roti bakar didaerah situ, disaat mesen makanan gue Cuma mesen “es teh manis anget” dan itu juga rasanya gue bakal minta bayarin sama fikri. Dan setelah kurang lebih sejam ngebahas urusan gue sama cewe itu kita mutusin buat pulang, nah sampailah pada saat pembayaran makanan tadi, gue pura-pura bego aja masang tampang tukang parkir depan tamini square yang kalo make baju diangkat sebelah sampe perut buncit item metalik nya nyembul efek rada kurang waras.
Dan bener itu fikri yang bayar, alhamdulillah gue tadi bawa fikri ada gunanya juga jadi kan gue gak harus gade’in KTP dan harga diri gue didepan cewe-cewe itu. Dari situ gue ambil motor gue diparkiran dan bisa ditebak, gue harus merelakan 2 pattimura untuk berpindah tangan ke penjaga parkiran. Yapss dompet gue kosong .
sejenis penampakan dompet kosong
gue laper dan gue capek. Untung fikri baru beli rokok tadi jadi disaat kaya gitu sistem komunis emang harus ditetapkan yaitu “punya lu punya gue juga”, dari situ gue pun mengantar fikri pulang dan gue langsung baca buku #SKRIPSHIT nya bang alitt. Hahahaa gila rahang gue keram ketawa mulu , gokil nih buku padahal gue baru baca bab yang ‘Friday i’m in love, but..” tapi udah berhasil bikin gue kehilangan 30% kewarasan gue. Karena kecapean mau pulang gue pun akhirnya nginep, tapi gue gak bisa tidur, satu , karena lapar menghantui perut gue, kedua karena gue takut kalo tidur nanti keperjakaan gue direnggut sama fikri #haha . dan terciptalah tulisan gue ini buat mengalihkan rasa kantuk dan lapar gue sampe pagi.
Kira-kira begitulah kisah antara GUE dan SKRIPSHIT yang penuh dilematika dan intrik.
tampang lagi mimpi buruk
Nb : #SKRIPSHIT = recomended ^^b

wishes :: suatu saat gue juga harus bisa nulis novel yang “gaya gue banget” macem ini juga.
@rizkiierezkiie 
-mahasiswa galau semester akhir-

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...