Kamis, 05 April 2012

pelajaran dari hal yang tidak kita tahu

hari ini gue dalam suasana berkabung , makanya pada posting kali ini gue akan mencoba untuk menjadi sedikit 'serius'..

ya semalem jam 01.45 gue sedikit gemeter dengan getaran sebesar kira-kira 0,5 skala ritcher dibadan gue setelah gue mendapat kabar yang lebih bikin gue sedih daripada kabar kenaikan bbm kemaren, iya nyokap gue ngetuk kamar gue dan ngasih kabar kalo 'bibi zubaidah' sodara gue meninggal.Photobucket gue kaget , bukan karena apa , gue kaget karena 1 hari yang lalu gue masih ketemu dia dan dia nanya gue pas mau berangkat kuliah , tapi sekarang gue denger kabar kalo dia udah gak ada. emang terakhir ketemu dia ngeluh sakit kepala sedikit dan sorenya dibawa kerumah sakit, tapi gue pikir cuma pusing biasa aja, toh emang dia itu tipe orang yang ceria jadi gak terlihat dia lagi sakit.

sempet sedikit gak percaya gue dengernya , tapi gue nyoba pastiin untuk ngeliat  kerumahnya dan bener semua keluarganya lagi nangis seolah gak percaya ini, sama halnya gue. gue kaya berasa lagi mimpi , gue berdiri ditengah orang-orang yang lagi nangis sementara gue gak bisa buat nangis , iya gue bukan tipe orang yang bisa nangis didepan orang banyak , bukannya gue sok kuat , tapi gue takut ketika gue nangis keluarnya bukan dari mata tapi dari kuping. makanya gue nahan diri buat nangis *coba serius dikit deh**iya iya*

jam 2 pagi mayatnya dibawa pulang dari rumah sakit, disitulah  ketidak percayaan gue kebukti, mungkin semua yang ngeliat juga ngerasain yang gue rasain. apalagi anak dari ibu itu yang masih gue sebut sebagai 'abang',semua nangis, ada yang pingsan , ada yang nangisnya sampe brutal , iya abang itu sampe jedotin kepalanya ketembok , gue ngerti dia gak bisa terima kenyataan sepahit ini dalam waktu yang sangat tiba-tiba, dan gue ? gue cuma bingung harus gimana ngeliat keadaan kaya gini. gue cuma bisa diem dan gak bisa ngomong apa-apa.

gue pulang ambil wudhu dan make baju koko trus gue balik lagi buat yasinan, dan abang yang tadi gue liat lagi meluk jasad nyokapnya yang udah gak bisa meluk balik dia lagi, gue disitu jujur mau nangis, karena apa? abang itu gue tau dia banget, dia kalo sama manusia gak ada takutnya,dikampung gue aja gak ada anak muda yang berani sama dia, paling dia takutnya sama nyamuk yang bawa virus HIV doank  eh *serius serius* *iya iyaaaa* , iya orang seberani yang keliatan sangar , kuat , tapi bisa nangis sehisteris itu didepan banyak orang.

gue pun ngaji yasin didekat jasad yang lagi dipeluk erat banget sama abang itu, disitu gue sedih , cuma itu tadi gue gak bisa nangis. ibu yang biasanya selalu gue liat ceria dan bisa bikin gue ketawa ngakak ini, sekarang cuma diem dengan wajah pucat ditutupi kain.

gue paling inget banget lawakan dia ke gue kalo gue mau berangkat kemana-mana.
dia pernah ngelawak .

"berangkat tiati ki, baca bismilah yang banyak , kalo bisa bawa bismilah seember"

ibu yang sangat lucu dan dia juga jadi temen nyokap gue kalo lagi bercanda, sekarang udah kaya gini..

singkatnya gue selesai ngaji sampe subuh dan gue izin pulang buat istirahat karena gue udah ngantuk banget saat itu, ngantuk gue udah level 10 hampir stage akhir. makanya gue pulang buat tidur.

gue tidur sampe siang dan bangun jam 12 , gue denger kabar jasadnya udah dibawa ke masjid untuk dishalatin, gue mandi dan buru-buru dateng ke masjid dan ternyata udah banyak orang disana karena niatnya setelah dishalatin jenazah langsung dibawa ke tempat pemakaman keluarga. makanya semua keluarga juga ngumpul langsung di area masjid.

gerimis ngiringin keberangkatan rombongan ini, bumi sedih kehilangan salah satu orang baik nya. selama diperjalanan gue cuma bisa berdiem dengan mata nanar, entah apa yang lagi gue pikirin, karena ini serius gue ngerasa kaya masih tidur, gue masih bingung sama keadaan yang tiba-tiba ini. gue dijalan dengan semua orang yang make baju hitam dengan mata lebam masih nyimpen sisa-sisa air mata semalem.

sampe tempat pemakaman , jenazah diturunkan sama 4 anaknya yang tentunya masih sodara gue juga, dirapihkan dan diazankan, yang ngumandangin azan anak pertama dari ibu itu, dia azan sambil nangis, jujur gue saat itu gemeter dengernya. gak kebayang gimana sedihnya perasaan abang itu saat ngasih pengabdian terakhir ke ibu dengan ngumandangin azan.


prosesi pemakaman..

prosesi ..








setelah selesai dikubur dan didoakan, hujan besar turun . disitu gue neduh sama anak terakhir ibu itu yang masih terlihat nyeselnya dia. dia cerita dia yang paling manja sama nyokap yang paling sering ngerepotin, dan sekarang udah gak ada sosok itu, dia masih sedikit gak terima, dan gue cuma berusaha menghibur sebisa gue.

sampe rumah gue sedikit merenungin peristiwa ini,pelajaran yang bisa gue cerna pada peristiwa ini adalah umur memang tidak akan ada yang bisa mengetahui, siapa yang sangka kemarin kita masih bercanda tapi sekarang kita sudah beda kehidupan.

banyak orang yang bersedih hari ini, karena mereka kehilangan sosok yang baik dimata mereka. gue jadi inget sama satu quote
"ketika kita lahir didunia ini,banyak orang yang tertawa bahagia menyambut kelahiran kita dan hanya sedikit yang menangis,oleh karena itu berbuat baiklah selama hidup agar hal serupa tidak terjadi ketika kita nanti meninggalkan dunia"

ps : kehidupan kadang mengajarkan cara terbaik bukan dengan cara yang baik, karena banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari hal-hal yang kita tidak tahu.

"inalillahi wainna illaihi rajiun"
semoga amal ibadah nya diterima dan ditempatkan disisi terbaik Allah SWT.
aminn.


Photobucket

@rizkiierezkiie
-mahasiswa galau semester akhir-

14 komentar:

  1. Wih baru buka nih blog malem Jum'at lagi, gambarnya kuburan, ngeriii... Kaburrr, liat lagi besok pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe abis kehilangan seseorang ane nih .. makasih dah komeng ya ^^

      Hapus
    2. Yah ketawa, ketakutan nih :d oke. Besok gue mampir lagi. biar nggak ngeri :D

      Hapus
  2. Semoga Allah menempatkan disisiNya orang yang baik itu kai. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ndle :) *gak usah pake cipika-cipiki kan??*

      Hapus
  3. langsung hening.. baca ini postingan :')belajar banyak *ambil air wudlu*

    follow balik ya http://azharbaizan.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaps , kita sama-sama belajar deh *ambil wudhu juga*

      oke ane mampir ke blognya ..

      Hapus
  4. turut berduka mas broh :)
    semoga amal dan ibadah nya diterima oleh Allah SWT.amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang makasih ya .. thanks juga dah nyisihin 'koreng' disini ;')

      Hapus
  5. innalillahi .. turut berduka ya.. :')
    semoga diberi ketabahan keluarga yang ditinggalkan.. :)

    BalasHapus
  6. innalillah,semoga amal ibadah diterima Allah SWT...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kakanya ... makasih doanya aminnn ;)

      Hapus
  7. hahaha....gokil,,,gilasaya sampe terbahak-bahak di lab bacanya

    BalasHapus

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...