Jumat, 21 Juni 2013

DIGITAL LOVE : [ DASAR BODOH !! ]


“… Sungguh mati aku tidak bisa meninggalkan dia walaupun kau dekap aku.
… Ampun aku bila kini yang terkuak hanya perih yang mungkin menghantui,
… hidupmu hidupku”
( Zigas – Hidupmu Hidupku )
***
Lagu itu adalah lagu wajib yang selalu ada di handphone gue, kenapa wajib ? bukan , gue bukan fans nya band Zigas, tapi lagu itu adalah lagu kenangan gue sama seseorang, lagu yang ‘gue banget’ sewaktu kami mutusin untuk sama-sama pergi, sama-sama ngelupain semua kenangan dan cerita yang pernah terjadi.
Dia, wanita terbaik ke-dua yang gue kenal setelah nyokap gue. dia adalah cerita cinta terbaik dari puluhan cerita yang gue punya di memori otak gue tentang wanita. gue memanggil dia dengan sebutan ‘Dabo’ yang artinya adalah kependekan dari “Dasar Bodoh”, Karena dia emang ‘bodoh’, tapi dengan ke’bodoh’annya itu, dia selalu bisa bikin gue bahagia, ketawa, kadang saking senengnya gue bisa jungkir balik dan kayang diatas jamban, ya dia bisa bikin gue menjadi ‘bodoh’ juga. Oleh karena itu, kita sepakat bahwa kita berdua ini adalah dua orang bodoh yang terjebak dalam cinta yang juga ‘bodoh’.
Dasar bodoh !
***
            Fara Fadhilah. cewek lucu, kecil, imut dan ngegemesin ini gue kenal lewat jejaring sosial bernama Facebook. Awalnya kita berdua adalah orang yang saling membenci didunia maya.
Ya, cewek ini selalu ngasih komentar-komentar ngeselin disetiap update-an status gue di Facebook.
Contohnya :
Status gue : “Kenapah c loe jadi cewe gag pernah mau ngertiin gue, emangx gue ini pacar loe bukan c ?” ( oke saat itu gue masih alay tingkat kecamatan zimbabwe dan alhamdulilah sekarang udah insaf )
Dan dia ngasih komentar kayak gini : “galau mulu bang kayak hatchi sang lebah hahaha”
Gue disamain sama lebah sebatang kara yang pergi mencari ibunya. Sial !
Pernah juga waktu di chatingan dia  ngechat gini,
“eh, itu nomor yang di info lo, nomor hape lo ?” chat dari dia.
“iya, kenapa ?” bales gue.
“gak apa-apa sih, sok eksis banget sih jadi orang, ngarep cewek-cewek pada ngeliat terus lo ditelpon gitu ?” bales dia lagi, mungkin nyinyir adalah hobinya.
“kenapa si lo, jadi cewek rese banget, kenal juga kagak ! lagian terserah gue lah, pesbuk pesbuk gue ini, kok lo yang repot !!”  jawab gue dengan kesel.
“hahahaha” dia Cuma bales dengan ketawaan yang menurut gue gak lucu sama sekali.
Pokoknya cewek ini selalu rese’ sama setiap aktifitas yang gue lakuin di Facebook, apapun itu. Kita udah kayak anjing sama majikan barunya, gak pernah bisa akur. Emm atau mungkin belum bisa akur.
***
Sampai suatu hari, gue putus sama pacar LDR’an gue yang tinggal di Bandung, namanya Resya dan kita berantem lewat wall Facebook, sekali lagi gue bilang, waktu itu gue masih alay dan segala sesuatunya dibahas di facebook. Sebenarnya sih bukan gak mau ngebahas masalah lewat telepon, soalnya waktu itu biaya nelpon masih mahal, apalagi nelpon keluar kota, daripada duitnya dipake buat beli pulsa dan dipake Cuma buat adu bacot ditelepon yang pasti gak bakalan sebentar, jadi lebih baik duitnya gue pake buat beli cendol, ya beli cendol lima puluh rebu bisa dipake buat mandi, lumayan.
Dan ngeliat keributan gue di wall Facebook si cewek rese’ –Fara Fadhilah— itu ngirim pesan ke Facebook gue,
“heh, ngapain sih ribut didunia maya ? kayak anak kecil aja. Kalo udah putus ya udah sih kayak gak ada cewek lain aja, gak malu apa berantem dibacain sama orang gitu  ?!” isi pesan dia di facebook gue.
“udah deh jangan bikin gue tambah kesel, kalo mau rese nanti aja sekarang waktunya gak tepat. Bales pesan gue ke dia.
“yaudah, gue sih Cuma mau bilangin aja, jangan kayak anak kecil, malu tuh sama jakun !” bales dia lagi.
Gue seketika nundukin leher berusaha ngeliat jakun yang gak bisa keliatan, dan mikir apa yang mesti di maluin dari jakun ini.
“ahsudahlah” kata gue yang menyerah berusaha ngeliat jakun sendiri.
 Pesan si Fara pun gak gue bales lagi, karena gue masih ribet nyelesain masalah sama si Resya.
Dan semenjak gue resmi putus dari si Resya, status-status gue pun semakin galau. lebih galau dari biasanya dan yang pasti waktu itu gue naik satu tingkat lebih alay (Maklum masih Abege), dan si cewek rese’ itu gak pernah nyerah bikin gue kesel sama komentar-komentarnya.
***
            Senin malam, 29 juni 2009.
            “wah, siapa nih miskol gue sampe 11 kali ?” gue ngeliat tulisan di layar hape esia ada 11 panggilan tak terjawab, hape gue kebetulan waktu itu sengaja ditinggal dirumah, ya abis kalo dibawa jalan ni hape suka ngerepotin, mentang-mentang baterenya udah ‘hamil’ jadi dia suka ngidam minta colokan, makanya jarang banget gue bawa kemana-mana.
            Gue pun nyoba ngehubungin nomor yang miscall gue tadi.
            “…tuuut”
            “halo” Oh, oke belum diangkat.
            “halo” kedengeran suara cewek diseberang telepon yang lagi gue hubungin ini.
            “emm maaf ini siapa ya, tadi miskol ke nomor ini ?” Tanya gue dengan suara yang kayak abis kena amplas dua ribu, alus. Maklum lagi nelpon cewek.
            “ah enggak ah, gue gak ngerasa pernah nelpon nomor lo deh. salah sambung kali” jawab cewek itu, dan langsung nutup teleponnya.
            “tap tapi…”
            “tuutttttt…”
            Teleponnya ditutup tanpa gue sempet Tanya nama orang tuanya siapa ( buat apaaan ?? ), maksudnya nanya nama dia siapa.
            Gue pun gak pantang menyerah, gue ngiket kepala pake dasi pramuka dan dengan menggengam sebatang bambu runcing gue mengirim sms ke nomor cewek tadi.
            “sory nh, tp lo bnran gk nlpon gue ? emg’y ni sapa y ?” sengaja gue singkat, karena sms esia pake biaya per karakter, lagi-lagi sayang pulsa. Lagian kalo sms panjang-panjang nanti dikiranya cerpen.
            “haha” dia Cuma bales gitu doang, lebih singkat dari suara kentut gue, gue curiga dia pake operator yang sekali ngirim sms biayanya seribu per karakter.
            “srius, sp nh?” bales gue singkat juga, pulsa gue hampir sakratul maut.
            “Fara” bales dia.
            JENG JENG !! tiba-tiba langit gelap, suara petir bergemuruh, dilangit terlihat Mantili terbang naik naga indosiar, gue kaget, kenapa dia tiba-tiba nelpon gue ? ada perlu apa ? gue gak pernah ngerasa punya utang apa-apa sama dia. Di kepala gue muncul pertanyaan-pertanyaan gak jelas.
            Lalu gak lama nomor yang katanya si Fara itu menelpon gue, dia ternyata pengertian kalo gue emang lagi gak ada pulsa.
            “haha emang enak gue kerjain, lagian siapa suruh naro nomor hape di pesbuk, dasar cowok galau sok eksis” kata cewek itu ditelepon, nyinyir masih jadi bagian dari hidupnya.
            “yee dasar lo cewek rese’, tapi ternyata lo juga minat kan sama nomor gue, ni buktinya lo nelpon. Haha betewe kenapa lo tiba-tiba nelpon gue ? kangen ya nyinyirin gue ?” jawab gue.
            “dih, gue iseng aja pengen ngisengin lo daripada gak ada yang diisengin, lagi apa lo ? masih galau ? damai ya kita sekarang. Piss !! haha ” kata dia ngajak berdamai.
            “sial lo, oke oke hahaha….” Berhubung gue orang baik dan tidak sombong, gue langsung menerima ajakan damai dia.
“ ( bla bla bla)”
            Dan obrolan ini semakin panjang, ternyata dia orangnya asik diajak bercanda, beda banget sama di facebook yang rese akut. Gue langsung bisa akrab sama dia, dan kini si anjing udah akrab sama majikan barunya. Tentunya gue memposisikan dia sebagai majikannya. Dan gue sebagai ... #ahsudahlah.
***
            Setelah peristiwa gencatan senjata antara gue sama si Fara diresmikan, kini kami berhubungan baik, hampir setiap malam kami saling teleponan, dan hampir setiap malam juga gue ngutang di counter pulsa. Untungnya operator yang gue pake itu ada bonus teleponnya, jadi setiap habis nelepon seribu rupiah dapet bonus telepon sepuasnya sampe kuping mimisan, ya kurang lebih kaya gitu deh di iklannya.
            Setiap ditelepon kami biasanya saling curhat, bercanda, saling menceritakan kebodohan masing-masing, dan misalnya kalo gak ada bahan buat diomongin, biasanya kami karaokean bareng ditelepon, lagu yang paling kami suka nyanyiin adalah lagunya vierra yang judulnya bersamamu, si Fara gak pernah bisa hapal liriknya dengan bener tapi tetep gue paksa dia untuk nyanyi,
            “memandang wajahmu cerah, membuat ku tersenyum senang … terus apalagi ?aaa aaa aku lupa liriknya, aaa bodoh nih akunya ”
Disitulah manjanya dia terdengar lucu banget, kadang juga kami menonton tv bersama ( tentunya di tv rumah masing-masing ) sambil telepon tetep nempel dikuping, acara yang sering kami tonton sambil teleponan adalah drama korea ‘boys before flowers’, Fara suka banget drama itu dan gue memaksakan diri untuk nonton juga supaya tau ceritanya kalo si Fara lagi nanya. Dan acara lain yang kami sering tonton adalah Opera Van Java, Fara juga suka banget sama acara itu, dia kalo udah ketawa 3 hari baru selesai ketawanya, Cuma kalo gue lagi coba ngeluarin lawakan ditelepon, dia itu suka lemot kayak orang abis nge-ganja 5 linting, gue ngelawaknya malem senin dia baru ngeh dan baru ketawa malem rabu, itu juga minggu depannya. Oleh karena itu gue manggil dia dengan panggilan ‘Dabo’ alias ‘Dasar Bodoh’ itu ya karena itu, dia bodoh, bodoh yang lucu. :)
***
            Suatu hari, si Fara ngajakin gue untuk taruhan sesuatu.
            “Hei bodoh, kita taruhan yuk, mau gak ?” ajak Fara, tentunya di telepon.
            “Taruhan apa nih ?” jawab gue.
            “Taruhan kangen” kata dia.
            Gue pegangan, bingung.
            “Taruhan kangen ? maksudnya gimana sih ?”
            “ah gitu aja gak tau, maksudnya gini, jadi mulai dari besok kita gak boleh berhubungan lewat apapun, mau facebook, telpon, sms, pager atau apapun deh, selama seminggu aja, nah kalo nanti ada yang ngehubungin duluan dia berarti kangen dan dia kalah, gimana ?  berani gak ?” Fara ngejelasin aturan permainan dari ajang ‘taruhan kangen’ itu.
            “emm” gue berfikir sejenak.
            “berani gak ? takut kalah ya ? hehe , kamu mah pasti kalah, aku kan ngangenin hehehe” Fara menantang gue.
            “yee siapa bilang takut, sebagai cowok yang pernah juara 1 masukin paku kedalam botol tingkat nasional, aku mah gak pernah ada takutnya” jawab gue, yang sebenernya gak ada hubungannya antara juara 1 masukin paku dalem botol sama tantangan ini.
            “yee dasar bodoh, kaga ada hubungannya !! jadi gimana ? deal nih ? mulai besok ya”.
            “terus yang menang nanti dapet apa ?” Tanya gue buat mastiin hadiah dari taruhan ini.
            “hadiahnya nanti terserah yang menang, bebas. oke hehehe”
            Dan kami pun setuju untuk ngejalanin ‘taruhan kangen’ itu mulai besok.
            “Padahal kita belum pernah ketemu tatap muka langsung, terus gimana caranya bisa kangen ?” pikir gue dalem hati.
            “ahsudahlah coba jalanin aja dulu deh”
***
            Taruhan pun dimulai pada hari esoknya, hari-hari awal gue sih ngerasa biasa aja, ya meskipun gue sedikit ngerasa kangen juga sama becandaan dan manja juga perhatiannya dia ditelepon, dan setiap online facebook gue pasti selalu stalking-in facebooknya Fara. tapi demi nama baik keluarga, bangsa dan Negara tercinta gue tetep mencoba bertahan ditaruhan ini.
***
            Hari itu udah masuk hari ke-4 taruhan kangen berlangsung, jujur, gue mulai ngerasa kangen yang pake banget, aneh aja gitu, gue bisa kangen sama orang yang gue kenal wajah Cuma lewat Facebook dan suara lewat telepon. Gue ngerasa lucu aja gitu, dan sepertinya juga gue ngerasa punya ‘sesuatu’ sama cewek ini.
            Dan pada hari ke-4 itu, gue ngomentarin status fb temen gue yang si Fara juga kenal, ternyata si Fara juga ikut ngasih komentar di status itu, lalu gue pun mengirim komentar ke Fara tapi lewat status temen gue itu juga.
            “@Fara : ih ngapain sih ikut-ikut komen  ih ngaapain sih ikut-ikut komen, inget tarihan woii !!"irim komentar ke Fara tapi lewat status temen gue itu juga.
tar di stst, inget taruhan woii !!”
            Selang beberapa menit handphone gue bunyi dan itu telpon dari si Fara, antara seneng dan heran, apa si Fara nyerah dan ngaku kalah, dan juga yang terpenting dia itu kangen sama gue.
            Gue pun buru-buru angkat telpon dari dia.
            “hei Dabo, kok nelpon ? kangen ya ? kalah dong .. yee aku menangg” kata gue langsung.
            “eh kamu tuh kalah, ngapain coba komentar kaya gitu, kan gak boleh ish !!” jawab Fara.
            “lah, itu kan Cuma gitu doang”
            “ya tetep aja gak boleh, kamu pokoknya kalah dan harus ngaku kalo aku yang menang dan kamu kangen sama aku”
            “tapi kan..”
            “gak pake tapi-tapi, udah buru ngaku !”
            Yah, karena udah terlanjur dipaksa dan karena emang sebenernya gue kangen, gue terpaksa mengalah.
            “iya iya aku kalah, aku yang kangen sama kamu, kamu menang dan hadiahnya kamu yang nentuin, kamu mau apa ?” jawab gue dengan nada penuh penyesalan dan lemas, padahal Cuma pura-pura.
            “emm minta apa ya ? oia aku minta kamu serius sebentar boleh ?” kata Fara yang tiba-tiba nada bicaranya jadi serius.
            “Cuma itu aja ? gampang banget, yang susahan dikit napa ?” keluh gue, sok-sok’an.
            “udah ikutin aja !”
            “iya oke bos”
            “udah serius, aku mau nanya satu hal sama kamu. Dan jawab jujur” Fara bener-bener serius sepertinya.
            “aku mau Tanya, kenapa kamu bisa kangen sama aku ? dan sebenernya apa perasaan kamu ke aku ? jawab jujur, gak pake boong ! kalo boong aku marah !” lanjut Fara.
            Pertanyaan Fara bikin gue puyeng seketika, gue bingung mau jawab apa seketika lidah gue keram, bibir pecah-pecah dan ketek sariawan.
            “emm , harus jujur ya.. emm aku juga sebenernya gak tau apa yang aku rasain, tapi jujur selama 4 hari ini kita gak berhubungan aku ngerasa ada yang ilang sedikit dari kegiatan hari-hari aku, dan aku kangen itu, kalo masalah perasaan, mungkin kalo aku bilang sayang sama kamu tapi kitanya aja belum ketemu, jadi perasaan sayang aku ke kamu masih Cuma sebatas kecil aja, karena takut kalo nanti kita udah ketemu semua gak bakal seindah yang selama ini kita jalanin” jawab gue penuh dengan penjelasan seadanya. Tapi itu jujur dari lubang jamban yang terdalam.
            “oke makasih jawabannya, aku cukup seneng ngedengernya, besok bisa ketemu ?” Fara lagi-lagi ngasih pertanyaan yang bikin gue shock.
            “se se serius ? bes bes besok ?” gue mendadak gagap.
            “iya besok, sekalian ada yang mau aku kasih tau ke kamu, tapi kita harus janji jangan ada yang berubah setelah ketemu dan kamu tau aku sebenernya siapa dan kayak gimana, janji ?” kata Fara.
            “iya janji” jawab gue pasti.
***
Besoknya sesuai waktu yang dijanjiin, Fara minta gue nemuin dia didepan kampusnya.
“aku udah sampe, kamu dimana dan pake baju apa ?” gue ngirim sms ke Fara.
“iya tunggu, aku keluar. Aku pake baju warna hitam muda, kamu ?” bales Fara.
Tunggu bentar, mana ada warna hitam muda, payah nih emang dasar bodoh.
“aku pake baju robek-robek lagi main got didepan kampus” bales gue bercanda.
“eh bodoh, serius aku udah didepan kampus nih, kamu dimana dan yang mana ?” balesan Fara lagi.
Gue menunda sebentar bales sms Fara, gue coba celingak-celinguk ngeliat cewek berbaju warna hitam muda. Dan gue pun ngeliat ada satu cewek celingukan didepan kampus pake baju warna hitam tapi setengah wajahnya dari bagian hidung sampai mulut ditutupi kain warna hitam, sepertinya itu syal. Dan gue yakin itu Fara.
“wew, cakep !!” teriak gue dalem hati.
Karena Fara gak sabar nunggu balesan gue, dia pun menelpon, gue deg-degan
“eh bodoh, kamu yang mana ? kamu pasti udah liat aku kan ?” Tebakan Fara tepat, dia pasti cucunya peramal.
“a aku ya, kamu nengok ke sebelah kiri, ada cowok pake kemeja warna item diatas motor biru yang lagi deg-degan nahan mules” jawab gue, dada gue berdesir. Grogi.
“oh itu, yaudah aku kesitu, tunggu”
Fara menutup telepon dan berjalan menuju ke gue dengan syal masih nutupin mukanya, gue pun memakai masker dan helm lagi, gue ngeliat Fara berjalan makin deket lewat kaca spion motor, gue salting.
            “Rizky ya ?” Tanya cewek itu tepat disamping gue.
            “iya , Fara ?” jawab gue.
            Kita bersalaman, tangan gue dingin kayak abis meluk es batu.
            “tangannya dingin banget, oia helm nya buka dong ? takut ditilang ya ?” di becandain gue.
            “kamu juga syalnya buka, baru aku buka helm” kata gue.
            “oh iya lupa”
            Fara ngebuka syal diwajahnya, mukanya lucu, cantik seperti perkiraan gue selama ini, dan sepertinya gue jatuh bangun pada pandangan pertama. Oke maksudnya jatuh cinta.
            Gue buka helm dan masker, dia seketika muntah paku payung ngeliat muka gue yang gagal ganteng gini, helm dan masker pun gue pake lagi, demi keamanan dan kenyamanan bersama.
            Setelah acara muntah selesai, Fara pun mengajak gue ke sebuah tempat makan disamping kampusnya dan kami mengobrol disitu, kami langsung bisa akrab, rentan waktu teleponan sepanjang malam selama ini gampang mengakrabkan kami, dan saking asiknya bercanda dan ngobrol waktu ternyata udah sore, kami memutuskan pulang dan iya, gue lupa dengan tujuan awal ketemu, yaitu mau tau tentang penjelasan Fara masalah pertanyaan perasaan yang semalem dibahas.
“ yaudahlah nanti malem aja gue telepon dia dan nanya tentang masalah itu.” Pikir gue.
Yang jelas hari itu intinya gue seneng. banget.
***
Malamnya.
“hei, gimana ? gak kapok kan ketemu aku ?” Tanya gue di telepon.
“haha aku kapok ah, gara-gara ketemu kamu sekarang aku mual-mual dan pusing haha” jawab Fara penuh keceriaan dan tawa yang lepas, gue tau dia bercanda dan sebenernya seneng ketemu cowok model kobokan warteg kaya gue ini.
“eh iya Dabo, aku mau tanya nih”
“Tanya apa ?”
“tadi katanya kalo ketemuan kamu mau ngejelasin masalah yang waktu itu, eh malah lupa heuh”
“oh yang itu, udah lupa aku haha”
“dasar dabo, serius ah !”
Gue meminta dia buat serius ngejawab, gue penasaran.
“oke oke ! jadi gini bodoh, kalo aku boleh jujur sama kamu, aku juga sayang sama kamu, tapi …” Fara berhenti ngomong, mungkin lidahnya keseleo abis ngomong sayang ke gue.
“tapi apa ?”
“tapi… aku sebelumnya minta maaf sama kamu udah bikin kamu jadi sayang sama aku meskipun baru sebatas kecil, tapi kamu perlu tau satu hal kalo aku ini sebenernya… emm.. aku udah punya cowok, aku udah pacaran 5 tahun sama dia, maaf kalo aku baru ngasih tau sekarang, kamu gak marah kan ?”
JLEB !! tiba-tiba bumi gonjang-ganjing, pandangan kabur, terdengar suara kucing lagi kawin didepan rumah dan kebayang dua orang pesumo lagi goyang tori-tori chees-crakers. gue diem, menganga gak tau mau nanggepin apa.
--“kamu gak marah kan ?? gak marah palelo rengat !!”. hati gue ngedumel.
“serius ? terus maksudnya ungkapan kamu sayang sama aku itu apa ?” kata-kata gue melemah, dengkul gue melemas, hati gue merapuh. #cailah
“iya serius, tapi aku emang beneran sayang sama kamu, aku juga gak tau, dari kamu aku ngedapetin apa-apa yang gak aku dapet dari cowok aku, kamu perhatian, banget. dan dia cuek, banget. Pokoknya kamu ngasih apa-apa yang gak cowok aku kasih deh, makanya aku jadi sayang sama kamu, aku minta maaf, aku gak maksud mainin perasaan kamu.” jelas Fara.
“terus ?”
“kamu jangan terus-terus mulu kenapa ? aku berasa kaya lagi diparkirin deh”
“iya, terus aku gimana ? apa aku mesti nunggu sampe kamu putus sama dia ?”
“enggak bodoh, aku gak mau ngasih janji apa-apa, yang jelas sekarang intinya aku sayang sama kamu dan kamu juga sayang sama aku, kita jalanin yang ada sekarang aja tanpa ada status apa-apa, gak apa-apa kan ?”
“emm iya deh gak apa-apa” jawab gue, masih lemes.
“atau kamu mau pergi ?”
“gak kok, yaudah kita jalanin aja dulu biar nanti gimana-gimananya biar waktu yang ngejawab” gue sok-sok’an bijak.
“iya, makasih ya bodoh” kata Fara, gue yakin disana dia sambil senyum yang manisnya bisa bikin gula darah naik.
Dan gue, gue lari kekamar mandi terus keramasan dibawah kaleng bekas cat tembok yang dibolongin. Galau.
***
Setelah peristiwa itu hubungan kami malah jadi makin intens. Kami jadi lebih saling perhatian, yah kami sudah seperti orang pacaran, menurut gue Fara itu gak selingkuh karena setiap jalan sama gue dia selalu izin sama cowoknya ( kata Fara sih gitu, dan gue percaya ) gue pun juga menghormati posisi cowoknya dengan gak pernah ngegandeng tangan si Fara sekalipun.
Jam telpon-telponan kami pun sekarang ditambah, kadang kami bertelponan-ria sampai 5 jam, bahkan kadang bisa sampai pagi, rekor terlama adalah 10 jam, dari jam 7 malem - 5 pagi. Dan itupun kuping gue mesti ganti gendang telinga setelahnya.
Dan ada satu ritual juga setiap kami telponan, jadi setiap ada yang ketiduran itu dianggapnya kalah, gue pernah sekali ketiduran waktu ditelpon dan dia juga udah pernah sekali, saat itu posisi kami masih seri 1-1 dalam hal siapa yang tidur duluan.
***
Sabtu malam minggu, 3 oktober 2009.
Fara ketiduran waktu ditelepon dan ini udah jadi kali ke-4 dia kalah, posisi jadi 4 - 3 gue masih menang satu kali, dan untuk lucu-lucuan gue pun mengepost hal itu di wall facebooknya Fara.
“yeey aku menang, sekarang skor kita jadi 4 - 3 ya, kamu kalah. dasar bodoh tukang tidur hahaha”  pesan yang gue kirim ke dinding Fara.
Dan ternyata itu adalah lucu-lucuan yang akan menjadi hal yang gak lucu sama sekali. Karena itu akan menjadi hal lucu paling bodoh yang pernah gue lakuin.
Kenapa ?
***
Minggu, 4 oktober 2009. Minggu kelabu.
Handpone gue bunyi pada pukul 7 pagi, gue pun kebangun dalam keadaan masih ngantuk karena abis telponan sampe malam, dan ternyata itu telpon dari Fara, gue ngerasa aneh, kenapa pagi-pagi mau nelpon ? ah paling mau minta maaf kalo semalem dia ketiduran. Pikir gue gitu.
“halo, kenapa bodoh ? tumben pagi-pagi nelpon ?” jawab gue dengan iler masih berceceran dari hidung.
“kamu masih ngantuk ya, yaudah nanti aja deh telponnya” kata Fara, dan tumben juga nadanya lemes banget, apa karena dia belum sarapan.
“enggak kok, kamu kenapa kayanya penting banget sampe nelpon pagi-pagi gini ? ada apa ?” Tanya gue kalem.
“aku putus sama pacar ku” jawaban lemes yang menyegarkan gue secara tiba-tiba.
“hah ! kamu putus ? kok bisa ? kenapa ?” gue pura-pura shock , padahal gue lagi kayang ditembok. Gue seneng.
“iya pacarku baca wall kamu yang semalem dan dia marah, terus minta penjelasan dan aku jelasin semuanya,terus dia mutusin aku, aku sedih”
Suara Fara nunjukin kalo dia bener-bener kehilangan, gue jadi ngerasa bersalah, dan sebagai cowok yang bertanggung jawab adil makmur dan sejahtera, gue harus ngambil tindakan.
“mana nomor cowok kamu, kirimin ke aku sini, biar aku yang jelasin” kata gue pasti.
“kamu mau jelasin apa ?”
“udah sini aku yang tanggung jawab”
Telepon pun dimatikan dan Fara ngirimin nomor cowoknya ke gue dan dengan segera gue mengirimkan sms ke nomor itu.
“Sorry, ini cowoknya Fara ya ? ni gue Rizky, gue yang ngirim wall ke facebooknya Fara semalem, Sorry banget nih kalo wall itu bikin kalian jadi marahan terus putus, gue minta sama lo untuk jangan putusin Fara, dia sayang banget sama lo, gue berharap banget lo bisa balikan sama dia, kalo lo mau Menuhin permintaan gue, gue janji mulai saat ini gue bakal ngejauh dari Fara. Makasih”
Sms tersebut terkirim tapi gak pernah ada balesan apapun.
Dan pada malem harinya Fara nelepon gue.
“Bodoh, aku udah balikan lagi sama cowok ku” nada bicara Fara beda dari biasanya, agak sedikit lesu, lemah, letih, gemulai.
 “iya selamet ya, kamu udah gak sedih lagi kan sekarang ?” gue berusaha tegar, padahal hati remuk.
“iya, tapi ada satu hal yang aku mau omongin sama kamu” masih dengan nada suara lemah dari Fara.
“apa ?”
“mungkin mulai saat ini, kita udah gak bisa kayak kemarin-kemarin lagi, aku udah janji sama pacar aku untuk ngejauhin kamu dan aku harus nepatin janji itu” kata Fara, gue yakin dia sambil nangis, isaknya sedikit kedengeran dari telepon.
“iya aku ngerti kok, yaudah gak apa-apa yang penting kamu baik-baik aja, aku juga kan udah janji hal yang sama ke pacar kamu.” gue sok tegar banget, padahal waktu ngomong itu gue sambil ngelap air mata pake softex, iya tissue gue abis. Gue gak ngerti kenapa gue mendadak jadi cowok melankolis. Cinta ternyata emang gampang banget ngerubah sifat seseorang.
“kamu janji sama aku ya, kamu harus tetep baik-baik aja dan jangan kebiasaan buat males makan, pokoknya jaga kesehatan ya dabo” lanjut gue.
“iya kamu juga ya bodoh” Fara nangis.
“udah kamu jangan nangis, yaudah ya Dabo kita tepatin janji kita mulai dari sekarang” gue gak bisa nahan air mata lagi, anak metal sekali-kali boleh kan nangis karena cewek ?
“iya, maafin aku sekali lagi, aku sayang sama kamu bodoh dan aku pasti bakal kangen banget sama semua keseruan kita” kata-kata Fara yang bikin gue makin ngeluarin air mata se-ember.
“iya itu pasti. aku juga sayang banget sama kamu Dabo.”  Kata perpisahan dari gue sebelum Fara nutup telponnya.
“bye bodoh”
“bye ‘Dasar Bodoh-ku’”
*tuuuttt*
Suara telpon ditutup dan itu mungkin kala terakhir gue ngedenger suara Fara.
Dan dengan telpon masih ditelinga, gue mematung, semua ngerasa kayak mimpi, gue coba mukul pipi pake raket nyamuk dan kesetrum, itu sakit. Tapi semua itu gak ngalahin sakitnya hati sama perasaan gue malem itu.
Air mata gue gak kebendung, gue nangis. Mungkin disana Fara juga sama kayak gue.
***
Dua bulan berselang.
Facebook gue udah di unfriend sama Fara semenjak malam itu, mungkin cowoknya yang ngapus gue dari pertemanan, dan permintaan pertemanan gue yang baru juga belum di approve.
Pernah suatu kali ada telpon dari seseorang yang mengaku salah sambung ke nomor gue, cewek. dan gue sangat yakin itu suara Fara, tanpa sempat gue tebak dia siapa, dia langsung mematikan telepon nya.
Fara pasti kangen sama gue, dan gue ? jauh lebih kangen sama dia, kangen manjanya, kangen ketawanya, kangen nyanyian lupa liriknya, kangen kebodohan-kebodohannya dan pastinya kangen manggil dia ‘Dabo’dan gue kangen dipanggil ‘Bodoh’
Ya, kita berdua ini memang dua orang bodoh yang terjebak dalam cinta ‘bodoh’ dan harus terpisah juga karena kebodohan.
Dasar bodoh !
I miss you Dabo ;(

Note  : Nama si Cewek bukan nama asli (disamarkan), sengaja diganti demi privasi.

--- tamat ---

twitter : @shamposachet

10 komentar:

  1. Ah taee bisa aja lo bro :') Sakit gila, pas ketemuan ternyata dia udah pacaran lima tahun. Gue juga pernah ngalamin sedih pas dia sedih karena berantem sama pacarnya. Ya gue ngelakuin apa yang lo lakuin. Nice post ! Semoga menang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah cinta bro heuhhh ..

      thanks ya udah mampir , iya semoga menang \m/

      Hapus
  2. cungguh celitanya cedih bingits yang unyu unyu *maklum yg komeng masih abege unyu gauwl kakanya*
    btw fara itu? Vera? Vivi? Vian? Vandra? Valia? Vincent? Valio? Vebry? Vajar? Vandi? *nama2 mantan anda kan?*

    BalasHapus
  3. gue galau baca cerita lo kak, asli ini kerennya bodoh bgt!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juga galau waktu nulis nya nih hehe , makasih ya komentar dan udah berkenan bacanya ;)

      Hapus
  4. waaahh keren ceritanya tapi kirain happy ending lo jadian sama ending ternyata oh ternyata itu jadi kenangan yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat menjadi 'kenangan' ;[

      makasih ya udah baca ;)

      Hapus
  5. Kalo kamu udah gak bisa telpon2an lagi sama Dabo, kamu boleh kok telpon2an sama aku, kangen2an juga.. (ʃ⌣ƪ)

    Gak usah cengeng!

    BalasHapus
    Balasan
    1. huft banget bang ;'((((((((( *cemberut sampe bibir nyentuh tanah*

      Hapus

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...