Rabu, 24 Juli 2013

masalah dibulan puasa [ala kang shampo]


Haloo….

Sudah memasuki bulan puasa yang sebentar lagi abis dan blog ini masih juga gak diisi, sebagai blogger mungkin gue cocok disebut sebagai blogger murtad. Dan blogger murtad kayak gue sudah selayaknya pantas dinikahkan sama para peserta hafidz qur’an agar bisa dibimbing kejalan pulang yang lebih baik.

Bedewai gimana puasanya ? lancar kah ? kalo lancar Alhamdulillah dan kalo yang gak lancar coba deh minum vegeta herbal, mudah-mudahan lancar dan berkah sampe dijembatan shiratal mustaqim nanti.
***
Oia dibulan puasa ini banyak masalah banget ya yang bikin kita agak berat ngejalaninnya, ada yang dari faktor cuaca, lingkungan dan juga diri sendiri. 
Beberapa dari masalah itu mau gue coba jabarin dibawah ini.
Chekimpo !!

CUACA
Iya cuaca bulan ramadahan ini labil banget kayak anak SMA baru main facebook, bentar panas dan bisa jadi tiba-tiba ujan deres ngalirin semua kenangan-kenangan yang udah hampir kehapus #alah #GagalFokus, cuaca yang kaya gitu yang bikin kondisi badan jadi gampang sakit, bentar pilek, bentar batuk, bentar diare, bentar pilek batuk diare. 

“srot uhuk crett”
 tapi sebenernya kolaborasi dari ketiga suara tadi jika bisa diolah dengan baik bisa memunculkan nada yang bagus dan cocok buat ditaro di soundcloud.

Kalo badan udah gak enak, bikin kita jadi pengen ngebatalin puasa. Tapi Alhamdulillah gue sampai saat ini belum batal puasa padahal jujur dari pertama puasa gue sama jamban udah kaya sahabat ( baca: Diare Depresi ) meskipun gue yang lebih banyak membutuhkan jamban, tapi kita saling pengertian, kita ngerasa cocok, mungkin abis lebaran kita mau nikah.

Tips :
Minum obat sewaktu sahur atau setelah berbuka, dan juga minum vitamin buat jaga kondisi tubuh atau minum apa sajalah yang kiranya bisa ngebuat tubuh kita ini selalu fit tapi jangan minum obat nyamuk cair, kasian kan, nanti nyamuk minum apa ?.

Jangan banyak begadang kalo tiada artinya, dibulan puasa waktu tidur emang jadi agak berubah, oleh karna itu jangan sering nganggep ‘tanggung ah tidur nanti juga sahur”, kalo sekali-kali sih gak apa, tapi kalo sering badan juga kan bisa rontok, lagian ngapain sih begadang ? kalo begadang sambil ngelakuin hal yang berguna sih gak apa, contoh : jaga lilin.

LINGKUNGAN
Lingkungan dibulan puasa juga kadang tidak mengerti keadaan, ya bulan puasa itu identik dengan yang namanya buka puasa bersama atau sahur on the road, temen-temen SD, SMP, SMA, Kuliah atau mantan-mantan sewaktu masih jadi playboy cap kuda terbang dulu juga banyak yang nyebar undangan bukber ke gue.

Lalu dimana masalahnya ?

ya Sebenernya ini bukan sebuah masalah, acara bukber itu bagus lah untuk silaturahim yang selama dibulan lain gak terjalin, tapi buat gue masalah terbesar dari undangan ini adalah UANG.
Oke gue sebagai sarjana ahli madya yang masih seneng bangun tidur makan dirumah dengan tidak digaji, Uang adalah hal besar yang harus dipikirin. Dan dengan keadaan begitu gue pun jadi sering terpaksa bohong.

“bro, sorry ya gue gak bisa dateng besok diacara bukber anak-anak, soalnya dirumah banyak servisan beduk yang pending dan mesti selesai cepet, kalo beduk-beduk ini gak selesai warga disini gak bisa buka puasa, salam aja buat yang lain ya bro”

Atau alasan yang lebih simple

“maaf ya gue gak bisa dateng soalnya gue juga ada acara bukber dinegara lain”

Ya gue sering banget kaya gitu, seperti tadi gue bilang, gue ini masih betah bekerja di “Rumah Makan” iya dirumah, makan. Tanpa gaji. buka puasa bersama kayak gitu biasanya kan membutuhkan uang lebih untuk menu makanan buka puasanya dan gue gak punya uang untuk itu ( jujur dari jamban yang terdalam ).
Dan semoga tuhan menganggap kebohongan gue itu termasuk kedalam jenis ‘bohong-demi-kebaikan’ dan tidak termasuk hal yang membatalkan puasa.

Tips :
Bilang ke panitia bukber kalo bisa bukbernya ditempat makan yang harganya terjangkau, misalnya warteg atau dikantin SD. Atau jika terpaksa harus bukber ditempat mewah, izin aja sama yang lain supaya boleh bawa gorengan sama es kelapa sendiri dari rumah. Karena ngirit adalah segalanya.

DIRI SENDIRI
Selain 2 faktor diatas, masalah dibulan puasa juga bisa dateng dari diri sendiri. Ya faktor dari diri sendiri itu macem-macem dan kebanyakan sih yang dirugiin dari faktor ini adalah orang lain. Contoh :

BAU MULUT
Meskipun banyak yang bilang bau mulut nya orang puasa bakal wangi nanti di syurga, amin. Tapi disini kondisinya bukan berarti mulut sengaja dibuat bau, selain ngeganggu orang lain juga bisa membahayakan kehidupan dunia dan menganggu proses fotosintesis tumbuhan.

lo pasti gak mau kan kalo tiba-tiba temen lo yang tadinya sehat walafiat dateng kerumah lo dan setelah ngomong sama lo beberapa menit dia langsung kejang-kejang menanti sakratul maut gegara mulut lo bau tenggorokan komodo abis makan bangke nyinying loteng ? , coba hal itu dikondisikan ke lo sendiri yang ketemu temen yang mulutnya kayak sarang laler ijo, pasti gak mau kan ?

Tips :
Setelah makan sahur cuci mulut, gosok gigi dan kumur-kumur kalo bisa pake obat kumur (contoh : Listerine), tapi kalo menurut lo pembelian Listerine termasuk sebuah pemborosan, bisa dicoba mulut lo dikasih deodorant atau enggak lo bisa kumur-kumur pake molto pewangi, dijamin mulut lo wangi seharian dan setiap ngomong keluar balon busa.

GIGI KUNING
“bro, selama puasa gue liat lo jadi kayak orang bule deh ?”
“kenapa ? tambah ganteng ye gue ?”
“enggak, gigi lo pirang !!”
“…”

Hampir sama dengan kasus bau mulut, gigi kuning itu ngeganggu banget, selain bisa jadi sarang kuman yang bisa menambah volume bau mulut lebih cetar membahanyingg juga bisa membuat radiasi mata bagi yang ngelihatnya. Lo juga pasti gak mau kan kalo ketemu temen yang giginya lebih silau dari pala botak klimis dibawah lampu neon ? hindari deh.

Tips :
Biasakan gosok gigi sehabis buka puasa, mau tidur dan setelah sahur. Itu sangat baik supaya kuman-kuman digigi bisa hilang dan mencegah gigi karatan, kalo dengan gosok gigi masih kuning juga. lo bisa coba gosok pake sikat jamban terus odolnya pake harfik, kloset aja bisa bersih dan berasa baru lagi apalagi gigi kan ?

BAU BADAN
Yang ini mungkin jarang sih, Cuma bagi sebagian orang pasti ada aja. Secara bulan puasa jam bangun tidur di luar jam normal dan biasanya malah diselingin kegiatan semacem ‘begadang-sambil-nunggu-sahur,’ dan sehabis makan sahur, perut kenyang dan ngantuk, terus kebablasan tidur sampe lebaran. Dan otomatis kita jadi gak mandi kan ? bangun-bangun udah magrib , mau mandi malem takut rematik akhirnya gak mandi lagi, terus aja kayak gitu sampe daki di badan numpuk, dan otomatis badan jadi kotor dan bau.
Masalahnya ada temen gue yang kayak gitu, tidur mulu gak mandi-mandi selama puasa dan dia baru tobat setelah sadar keluarganya pada kena penyakit mimisan akut. Ya karena bau badan nya itu. 

Tips :
Mandi lah minimal sekali sehari, bisa mau sholat subuh atau sehabis buka kalo berencana mau tidur dari pagi sampe sore , atau yang lebih baik sih mandi pagi dan mandi sore. Itu jam mandi normal.

Oiya, jangan tidur mulu ! meskipun tidur dibulan puasa adalah ibadah bukan berarti kita seharian terus-terusan tidur tanpa ngelakuin ibadah atau kegiatan lain kan ? *benerin peci*

Lagi pula nih ya, yang tidur sambil dilalerin Cuma bangke doang kan ?

***
Ya itulah kendala-kendala yang gue alamin selama dibulan puasa, mungkin bagi temen-temen lain yang ada kesibukan, kendalanya gak seperti yang gue alamin ini.

Intinya sih semua dari diri masing-masing, jika memang ada yang mesti dirubah untuk kebaikan ya rubahlah, termasuk pola hidup. ( Rizky, 23 tahun, tukang musafir beras )

Terimakasih buat yang sudah mampir dan baca, semoga ada pelajaran yang bisa dipetik dari tulisan ini, kalo gak ada ya kan bisa dipetik di kebon tetangga.

Akhir kata. MARHABAN YA RAMADHAN ya..

Maaf lahir bathin dari shamposachet’s family.

Wassalam ;)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...