Sabtu, 07 Juni 2014

F### FRIENDS

Iseng blog walking ke blognya bang Alit dan baca postingan yang ini, dan nemu kata-kata yang menurut gue ‘#DamnItsTrue’ banget.
sumber

FAKE FRIENDS ATAU TEMAN PALSU.
ternyata bukan hanya Harapan ya yang palsu, teman juga bisa. Yah namanya juga hidup.

Entahlah gue kenapa jadi kepikiran tentang hal ini, tentang siapa saja orang yang selama ini gue anggap teman -bahkan mungkin sahabat- tetapi ternyata Cuma manusia bertopeng tebal bernama kepalsuan. Miris. Iya.



Fyi, Gue ini orang yang lahir hari selasa, menurut buku primbon yang pernah gue baca, orang yang lahir hari selasa itu setia kawan, berjiwa solidaritas tinggi dan jomblo. Gue sih sebenernya bukan orang yang bisa percaya sama ramalan-ramalan gitu, apalagi sama ramalan Zodiak, gue gak percaya, karena apa? Karena gue Libra.

Ya tapi gue sih emang orangnya bisa dibilang “untuk temen, selama masih bisa gue bantu, akan gue bantu. semampu gue bisa.” Serius. Tapi mulai sekarang gue kayaknya harus lebih pintar memilih, bukan memilih temen bergaul, tapi lebih harus pintar memilih melakukan sesuatu untuk siapa gue lakuin.

Jujur aja, untuk saat ini, gue seperti hidup sendirian ditengah banyaknya temen-temen sepermainan yang (pernah) gue punya. Temen yang dulu ngerasa sohib banget sampe ‘masalah lo, masalah gue juga. Musuh lo, musuh gue juga, pacar lo, pacar gue juga(?)’. pokoknya sohib banget. Tapi sekarang udah beda, sekarang mungkin berubah jadi ‘masalah gue, ya masalah gue. Musuh gue, yaudah musuh gue, pacar gue, ya… belom ada.’

Fak!

***

Gue inget banget, dulu jaman kuliah semester pertama gue punya satu sahabat, sebut saja namanya ‘Kampret’. Si Kampret ini sering banget main kerumah gue, nongkrong bareng, bandel bareng, berantemin orang bareng. Kita deket. Hampir jadian. Tapi karena dia cowok, akhirnya gak jadi.

Pas semester 4, dia jadian sama temen gue yang lain –cewek-, semenjak itu dia jauh, dia ngilang gitu aja, padahal masih satu kampus, ketemu Cuma sekedar negor B3 (Basa Basi Bangsat) doang. Yaudah gue ikuti kemauan dia, gue juga gak mau deketin orang yang milih jauh dari gue.

Sampai pada suatu ketika, waktu itu bulan puasa tahun 2011, jam 01:20 pagi gue ditelpon sama temen gue yang lain kalo ternyata si Kampret ini lagi ada masalah dan kabur dari rumah dan bingung mau kemana, yang lebih bikin dia bingung, dia Cuma punya uang 5000 perak.

Gue sih sempet mikir “yaudahlah, cowok kalo udah ngambil resiko kabur dari rumah, yaudah jalanin. Jangan ngeluh bingung Cuma punya uang goceng doang. Kenapa jadi milih ngerepotin orang lain. Lagian kalo lagi susah gini aja inget temen, kemaren-kemaren pas lagi seneng kemana aja??”

Tapi akhirnya, seperti tadi gue bilang kalo gue adalah orang yang lahir hari selasa dan Libra, jiwa solidaritas gue pun menyingkirkan pikiran-pikiran tadi.

Jam 01:30 pagi, gue kerumah temen gue yang ngasih tau kalo si Kampret kabur buat nemenin jemput si Kampret. Bayangin aja, Jam setengah 2 pagi, gue ngeluarin motor buat jemput seorang ‘temen’ didaerah sekitar kota wisata cibubur (lebih tepatnya komplek Bumi Mutiara) dari rumah gue yang di Jatiwaringin. Itu JAUHH MEN!! Plat nomor disana aja udah banyak yang ‘F’. (bogor)

Singkatnya, gue jemput dia dengan Mio butut gue, kami tumpuk tiga kayak cabe-cabe’an. Dijalanan yang rusak, motor gue dipaksa nanggung beban 3 orang laki-laki laknat pagi-pagi buta. Dan gue ajak mereka berdua kerumah gue, sampai rumah jam setengah 4’an dan gue ajak mereka makan sahur dirumah gue. Jam 6 pagi si Kampret milih buat ke kost’nya temen gue yang tadi jemput juga.

And you know what? setelah kejadian itu, sampai saat ini si Kampret gak ada kabarnya. Sampai, saat, tulisan ini dibuat.

Dan gue. Selo’.

Gue udah tau akhirnya bakal kayak gini.

***

Kejadian terakhir yang buat gue sadar kalo selama ini ternyata gue dikelilingi oleh orang-orang yang berkedok adalah ketika nyokap gue masuk rumah sakit beberapa waktu lalu.

Sebenernya dalam kehidupan, gue selalu diajarin sama almarhum bokap, “Kita ini Laki-Laki, kalo masih bisa ngelakuin sendiri, jangan pernah minta bantuan orang lain. Jangan pengecut!”, dan gue selalu belajar untuk itu.

Tapi ini beda, Saat nyokap sakit, gue sangat, sangat butuh bantuan seseorang untuk nemenin gue dirumah sakit. Karena apa? Dirumah sakit itu Cuma ada Ibu, gue sama adik gue yang kecil. (Fyi, adik gue ini punya ‘kelainan’, yang jelas dia ‘beda’ dari anak-anak normal. Makanya butuh ada orang dewasa yang jaga.)

Dan Karena gue butuh ada orang yang nemenin nyokap disaat gue harus kerja pagi harinya, gue butuh banget bantuan seorang temen saat itu, gak mungkin juga kan ninggalin nyokap yang lagi baring di kasur rumah sakit Cuma dengan adek gue yang ‘beda’ itu?

Gue pikir siapa ya yang mau nemenin gue, kebanyakan temen juga pada kerja, saudara juga pada sibuk dengan kehidupannya masing-masing. Dan gue putusin buat ngehubungin temen tongkrongan yang kebetulan emang masih pada nganggur.

Gue telpon :

> Alasan Temen 1 : “Yah sory bray, gue lagi gak enak badan juga nih.”

   Pikir gue              : oke alesan yang masih bisa gue terima.

> Alasan Temen 2 : “Yah, besok gue mau ngelamar kerja disuruh nyokap gue.”
   
 Pikir gue            :  yaelah gue tau lo, kemaren-kemaren kemana aja gak ngelamar. Giliran diminta   tolong gini.

> Alasan temen 3 : *ditelponin berkali-kali gak diangkat, padahal ditwitter lagi onlen, dan gue tau dia kalo onlen pake hape*
  
   Pikir Gue             :  BANGS###T!!

 Dan akhirnya, gue terpaksa besoknya ninggalin nyokap dan adek gue yang ‘beda’ itu dirumah sakit saat gue harus terpaksa masuk kerja. Alhamdulillah, mereka ada yang jagain sampe gue selesai pulang kerja. Siapa yang jaga mereka?

ya,

Tuhan.

***

Dan yang paling gue ngerasain bahwa mereka semua ternyata Cuma teman-ketika-seneng-aja adalah ketika nenek gue meninggal kemarin.

Mereka semua yang pernah main kerumah gue, pasti kenal sama nenek gue, nenek-rocknroll-gue. Nenek gue itu sama kayak nyokap, dia orang yang welcome banget sama semua temen-temen gue, apalagi masih jaman gue tinggal dirumah nenek gue, semua temen gue pasti kenal, bahkan akrab sama nenek gue.

Tapi apa?

Perlu dicatat besar-besar, bahwa saat nenek gue meninggal itu GAK ADA SATU ORANG PUN TEMEN GUE YANG DATENG, buat sekedar ngucapin bela sungkawa. Jelas, gue kecewa.

***

Tapi yasudahlah ya,

Tanpa mereka, gue saat ini masih bisa bernafas dengan bebas.

Tanpa mereka, gue masih bisa ngelihat Nyokap sama Ade gue ketawa-ketawa dirumah. Ini yang 
paling penting, karena harta gue ya emang Cuma tinggal mereka berdua doang.

Dan Alhamdulillah. Insya Allah gue bahagia.

***

Selama hidupnya, bokap juga banyak cerita ke gue, tentang jaman dia masih seumuran gue, kebanyakan ceritanya gak jauh beda sama yang gue alamin sekarang.

Bokap pernah ditemenin banget saat punya uang dan punya rokok, tapi kalo gak punya, mereka semua pergi satu-satu. Gue pun.

Oleh karena itu, beliau banyak ngasih nasihat ke gue tentang pertemanan.

“Jangan pernah memilih-milih dengan siapa harus bertemen, tapi pilihlah mana yang baik yang harus dilakuin. Kalo temen ngelakuin hal baik, ikutin. tapi Kalo sebaliknya, jangan. Inget, Cukup jangan ikutin, gak perlu dimusuhin.”

dan

“Jangan takut kalo orang lain marah atau ngejauhin kita selama kita gak pernah minta makan sama mereka.”

***

Sampai saat ini gue gak membatasi pergaulan, gue gak membatasi dengan siapa gue berteman. Tapi mulai saat ini, gue harus pintar-pintar memilih, mana teman pengusir kesepian sebenarnya atau teman yang Cuma pembuat keramaian tanpa makna tanpa warna.

Dan gue selalu percaya, masih ada ribuan orang yang gak “FAKE” diluar sana untuk bisa disebut sebagai ‘BEST FRIEND’.

Sekian.

Best regards~

@shamposachet

#MaafCurhat

:)

22 komentar:

  1. Sepertinya ini luapan kekecewaaan yg udah lama banget terpendam. Setuju sama tulisan yang lo warnain kuning. Soalnya gue suka warna kuning jg sih.. Haha

    Btw, Gue Juga lahir selasa :D

    Apa yang lo alami jg udh pernah gue alami. Temen dteng saat susah doang, saat seneng ngilang...BANYAKKKKKKK....

    Tetap semangat babang Exa... Exaddict selalu support lo.. Haha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti lo itu orangnya setia kawan, berjiwa solidaritas tinggi dan jomblo.


      semangat terus lah, pasti! ( ^ -^)9
      *minum mirai ocha, biar ganbatte!*

      Hapus
  2. setuju deh sama kamu..

    btw. ngomong-ngomong. gue juga ngerasain punya fake friend yang cuma pengen deket sama kita saat happy doank, tapi saat kita ada masalah dia gak ada.

    rasanya tuh pas ketemu pengen ditonjok aja. aku kasar :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tonjok aja, gapapa kasar, kan lo ganteng. #khanmaen

      Hapus
  3. yeep! hal termiris yang gue pernah gue alamain adalah I have got bullied lewat twitter dengan menuduhkan sesuatu yang sama sekali gak pernah gue lakuin sm temen kuliah,
    sedih? enggak sih cuma nangis guling-guling doank, karna satu kampus jadi pada kepo, dan sekarang ngaku ke orang-orang kalo mereka "deket" sama gue karna gue berhasil berubah frrom no one to someone, hidup kadang lucuuk yah :')

    BalasHapus
  4. yap, harus pintar memilih supaya ngga dimanfaatin dan dibegoin -_-

    BalasHapus
  5. Begitulah manusia....
    Gampang lupa kalo seneng, inget lagi kalo mulai susah. :((

    wuih !! gue malah pernah punya #fakegirlfriend .. #bangga
    ngoahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fake girlfriend itu kek lo pacaran lama sama cewek terus baru sadar kalo dia itu sebenernya cowok. Gitu atau gimana?

      Hapus
  6. Sampe sekarang gue ngerasa belom nemuin temen atau sahabat yang sebenarnya.
    Temen yang saat ini, ialah temen semu :(

    BalasHapus
  7. kalo lagi butuh dateng, kalo gabutuh lupa sama temen.. gabisa dibilang temen -_-"
    boleh ambil nasihat yg kuning silau itu kan bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap.

      boleh dong, kan itu tujuan blog ini dibuat. :)

      Hapus
  8. aihhh gilakkk. sumpah ini keren banget bang. gua juga sering bgt itu ngalamin. temen deket cuma pas ada maunya aja. ujung2nya mereka malah jelek2an kita dibelakang. sakit banget itu.
    btw, gua juga lahir hari selasa ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selasa, berarti lo setia kawan, bersolidaritas tinggi dan jomblo.

      oke. sakit. :(

      Hapus
  9. Sumfeeeh keren abis postingan lo bang...!!! ngena banget..!! aku makin ngefans sama kamu hahaha :3 pake hastag #ExaddictSupport :D

    BalasHapus
  10. Demi apa pun, gue langsung bete setiap denger "Fake friend"
    Terkadang mereka cuma butuh energi, materi, dan dukungan, tapi setelah semua di peroleh ya kita di tendang.
    Tapi gue selalu percaya allah itu adil, ada banyak teman yang benar2 seperti apa yang di sebut di kamus "best friend"

    BalasHapus
  11. Tuh, jangan cari duit, Kay. Udah nganggur aja ngga usah kerja. *kabuuuuuuuuuuuurr*

    BalasHapus
  12. Mianhee oppa :( belum bisa jadi sahabat sempurna :(
    Tapi saya juga merasakan itu. Bahkan orang tua pun ikut jadi korban 'teman' seperti itu. Walaupun ngerasa gak adil tapi terkadang selalu mikir mungkinkah kita juga melakukan hal itu ke teman yang lain. Entahlah kadang gue selalu menuntut 'adil' teman :D

    Sekali lagi Mianheee oppa :(
    Selalu mendoakaan yg terbaik untuk sahabat walau dari jauh :D

    BalasHapus

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...