Selasa, 22 Juli 2014

Akhirnya Ketahuan

Hari ini gue gak berangkat ke kantor dengan alasan yang elegant banget, yap. boker-boker.

setelah abis sahur gue merasa ada yang salah dengan kondisi perut, awalnya gue nyoba gak peduliin sakitnya, tapi lama kelamaan, sebagai cowok yang baik dan perhatian akhirnya gue gak tega juga ngeliat perut sendiri lagi kesakitan. 

"Kamu kenapa lagi? " tanya gue ke perut. 

"..........."

"Ngomong dong, jangan diem aja. " kata gue lagi. pelan. 

"..........."

"Kamu sakit? " gue makin perhatian.

Tiba-tiba terdengar suara teriakan, entah dari mana. 

"PIKIR AJA SENDIRI!!"

...

setelah percakapan romantis itu, gue pun bersemedi dengan tenang diatas jamban. dan saking tenangnya gue sampe ketiduran lalu baru bangun jam 7.45.

gue kesiangan. gue telat, perut gue masih sakit, gue izin. tamat. 

***

Oleh karena hari ini gak kerja, gue coba iseng bebenah rumah, gue nyoba buka-buka lemarinya (alm) bokap yang waktu doi masih ada, gue gak pernah dikasih buat ngebuka.

gue penasaran, gue kepo, gue buka pelan-pelan, dan... 

*clek* *krekeeeet* (suara pintu lemari kecil)

Gue kaget banget, tau gak apa isinya? 

Setelah sekian lama gue gak boleh buka, akhirnya gue tau. 

Ternyata isinya,

Cuma amplop coklat. 

nggg.. 

gue masih kepo, gue coba buka amplop ditumpukan paling atas.

JENG JENG! 

akhirnya ketahuan.

gue tau jawaban kenapa gue gak boleh buka lemari ini.

yap, amplop pertama berisi kepingan konten CD dewasa, fyuh. makruh dah puasa gue. akhirnya amplop berisi konten tersebut gue sisihkan. (sisihkan dulu, nanti malem baru gue sortirin)

gue buka amplop kedua, 

isinya cuma sebatang rokok Dji Sam Soe dibungkus plastik putih transparan yang di rokoknya itu ada tulisan dengan spidol, 

"1 Maret 2003, Goodbye Smoke".

wah itu ternyata tanggal berhentinya bokap ngerokok. fuh, lama juga.

kemudian gue buka amplop terakhir, ini yang bikin gue agak shock sedikit. 

amplop ketiga ini berisi satu buku agenda kecil berwarna merah maroon dengan judul yang ditulis pake spidol besar, 

"1984. Memoriku adalah Memorimu"

gue langsung buru-buru menutup lemari, dan masuk kekamar buat baca-baca buku itu. 

Lembar awal ada tertulis besar "Hidup ini bukan tempat kita menangis dan mengeluh"

gue buka lembar berikutnya, tertulis pada ujung atas kanan kertas "Jakarta, 11 mei 1985"

gue shock, "Wah tulisan ini lebih tua dari gue, gue harus manggil abang nih biar gak songong. "

...

ternyata ini adalah semacem buku diary-nya bokap. entahlah, gue makin merasa heran sekaligus mengerti. 

tulisan pertama tentang kegelisahannya sebagai pengangguran yang berusaha ngebahagiain orang tuanya, gue buka lagi lembar demi lembar, gue senyum-senyum kagum, heran, sekaligus mengerti.

tulisannya kebanyakan puisi tentang mantan cewek-ceweknya dulu, ada juga cerita galau tentang pacarnya yang direbut sahabatnya sendiri, sampe ada juga yang cerita tentang pertama kali ketemu nyokap, nonton bioskop berdua sama nyokap (mereka menonton film yang judulnya "Jade Protector"), putus sama nyokap sampe bisa balik lagi. gue ketawa-tawa dengan kata-kata puitis gombal rayuan kelapa jaman baheulanya bokap.

ada satu puisi yang judulnya "Ingkar Janji Seekor Merpati". (sadis gak tuh judulnya Hhe)
Puisinya panjang banget, gue coba tulis yang bait terakhir deh, nih:

"Terbanglah kau jauh ke angkasa.
Walau suaramu masih merdu. 
tak lagi terdengar olehku"

-Maryudi, 7 Des 1987-

Lagi-lagi puisinya lebih tua dari gue, kalo puisi itu cowok gue harus panggil abang, kalo misalnya cewek, gue panggil mpok.

sampe lembar terakhir, gue masih senyum-senyum, heran sekaligus mengerti. 

senyum-senyum, karena keliatannya lucu aja cinta-cintaan pada jaman itu. masih penuh dengan kepolosan, rasa malu. mau gandengan aja mikirnya bisa sambil nahan asma. beda banget sama anak sekarang, anak sekarang mah jangankan gandengan, Dp belum lunas aja udah berani gladiresik malem penganten. 

heran, ya heran aja, gak nyangka aja kalo bokap gue ternyata suka menulis juga, bikin puisi-puisi gitu. haha gak nyangka dibalik tampang garang dengan kumis melintang ternyata bokap gue seorang yang puitis. uwuwuw. 

Mengerti, gue ngangguk. dari dulu gue suka mikir "gue kok bisa suka nulis ya, padahal kalo diliat dari kedua orang tua gue, jelas jauh beda. nyokap hobinya masak sambil nari balet, dan bokap hobinya main catur sambil main layangan.

dan setelah gue menemukan agenda merah marron yang lebih tua daripada gue itu,  

"Akhirnya Ketahuan."


:))



best regards~

@shamposachet



note: masih ngepost via tab, notebuknya belum bisa juga. mau nginput gambar malah ngehang mulu. :(

8 komentar:

  1. wah keren banget bokap lo. beneran. jarang2 banget ada cowok yang suka nulis di diary pas jaman dulu. gua aja nulis diary cuma pas sd.
    gua harus salim sama diary bokap lo nih, tuaan dia

    BalasHapus
  2. Widih bokapnya keren, kalo gue nemu semacam buku diary itu sih punya kakak sepupu yang cowok, Gak sengaja kebaca ternyata isinya pun puisi juga, cuma umurnya aja yang beda hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. :))

      pasti puisinya keren dan 'agak lucu'giman gitu. Hhe

      Hapus
  3. Nah, jadi lo kapan berenti ngerokok? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue udah berhenti kok.

      berhenti beli.

      minta.

      lebih irit.

      Hapus

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...