Rabu, 21 Agustus 2013

Sahabat


minjem gambar dari sini


“Sahabat itu Cuma masalah waktu”.

Hehe entah ya tiba-tiba gue kepikiran kata-kata kayak gitu. Aneh. Iya gue emang aneh.

Saat menulis ini gue lagi didalam warung yang sudah hampir 2 minggu gak dibuka, warung gue sendiri. Gue juga gak ngerti kenapa warung ini gak dibuka-buka, padahal penghasilan dari warung ini lumayan buat bisa nambah dana untuk beli beras ataupun nyicil beli iphone. Setiap gue minta buat warung dibuka ada aja alesan nyokap yang akhirnya bikin gue juga jadi males sendiri buat ngebuka nya, dan seiring dengan itu maka menipislah harapan gue untuk punya iphone dalam waktu singkat. Dan anehnya kenapa jadi bahas warung yang bisa beli iphone ?

Oh iya Malam ini malam minggu, bagi sebagian orang malam minggu adalah waktu yang tepat buat seneng-seneng hura-hura ataupun dengan cara tertawa yang lainnya, yang punya pacar mungkin lagi sibuk cari makan atau sibuk cari kost-kost’an, dan yang gak punya pacar mungkin lagi sibuk nyari pacar atau nyari pacar orang yang bisa diajak ke kost-kost’an, dan yang normalnya, biasanya ngumpul disebuah tempat sama temen atau sahabat, dan yang paling ngenes adalah diem dirumah sendirian. Contohnya gue. iya gue. Ah tapi buat gue semua hal itu pasti berubah kok, yang pacaran bisa jadi putus, yang gak punya pacar bisa jadi punya temen ngekost, dan yang sahabatan bisa jadi musuhan, gue gak bilang IYA !! tapi BISA JADI !!, ngg… cuma masalah waktu aja.

Dan sekarang didepan warung ada anak-anak temennya ade gue lagi pada ngobrol ketawa-ketawa dan kayaknya mereka senang, gue yakin mereka (saat ini) adalah sahabatan, senasib sepenanggungan, masalah lo masalah gue juga, ya dengan segala celotehan sahabatan lainnya. tapi gue gak terlalu yakin seminggu, sebulan, atau diwaktu yang gak tau kapan mereka pasti bakal Cuma akan jadi kumpulan laki-laki yang pernah saling kenal, hanya saling kenal, gak seakrab sekarang atau gak ngerasa senasib sepenanggungan, kayak sekarang.

… Karena buat gue, semua hal itu pasti berubah, cuma masalah waktu.


 

***

Balik ke masa lalu, waktu SD gue juga punya temen yang mungkin saat itu gue menyebut dia sahabat, sejati.

namanya Rendy sahabat gue kelas dari awal sekolah SD, dia adalah laki-laki yang narik tangan gue dan ngajak gue untuk duduk satu meja sama dia diwaktu hari pertama gue sekolah, disaat gue ngambek sama bokap minta pulang karena takut sama situasi sekolah yang gue liat.

Rendy ngajak gue kenalan dan ngerayu gue untuk mau masuk kelas. Romantis. Rendy cocok jadi pemeran film india.

Suatu ketika gue Pernah kebelet boker di sekolah tapi gue takut buat ke kamar mandi SD sendirian, takut ada mister gepeng ( setan kamar mandi jaman dulu ) dan Rendy adalah seorang sukarelawan yang mau nemenin gue dikamar mandi itu dengan pintu wc terbuka dan dengan gue ngeden didalemnya. Sekali lagi Rendy itu Romantis. Rendy adalah sosok pahlawan pembela kebokeran.

Begitupun gue, Rendy pernah boker di celana disaat belajar dan gue sebagai teman sebangku adalah korban pertama yang harus mengendus harumnya hasil fotosintesis alami Rendy. sebagai sahabat, gue rela ke’bau’an karena Rendy minta untuk jangan bilang ke yang lain kalo celananya udah terisi penuh sama sesuatu yang baunya lebih busuk dari bangke komodo ini,

Anak lain              : “Bu, kok dikelas ada yang bau sih bu ?!”

Bu guru                : “iya nih, ayo anak-anak ngaku, diantara kalian siapa yang bawa bangke anoa ke dalem kelas ?”

Rendy                   : “ky lo diem aja ya” sambil bisik-bisik ke gue.

Gue                       : *tergeletak damai dengan hidung berceceran darah*

gue bertahan sampe kelas selesai. Setelah kelas selesai gue pun dilarikan ke UGD dengan gejala rahang paru-paru akut dan melihat itu Rendy buru-buru ngebuang celananya ke samudra antartika dan langsung nemenin gue yang kehabisan oksigen.

Gue sama Rendy adalah sahabat sejati. Rendy selalu ada buat gue dan begitupun gue, kita romantis, dulu. kalo difikir Sekarang agak lumayan jijik karena gue sama rendy itu sahabat yang lebih kelihatan kayak pasangan homo anak-anak.

Dan seperti cerita lain, semua harus ada endingnya..

pada kenaikan kelas 3 Rendy pindah sekolah ngikut orang tuanya, gue sedih, mungkin dia juga (kelihatannya begitu), gak ada lagi temen yang nemenin gue boker dikamar mandi dan gak ada lagi temen yang bikin paru-paru gue mau lepas dan keluar dari lobang idung.

Setelah dia pindah, kita gak pernah ada komunikasi lagi sampai sekarang.

…ya, semua hal pasti berubah, cuma masalah waktu.

***

Pada masa SD yang lain ( setelah kepindahan Rendy ). gue nyari sahabat baru, dan ketemulah mereka, mereka adalah “dua wahyu”, Wahyu Hidayat dan Wahyu Romtoni. mereka gak kembar dan emang bukan anak kembar, muka mereka juga gak mirip sama sekali, Wahyu Hidayat adalah pemilik belah tengah terkeren dan Wahyu Romtoni adalah pemilik kepala botak terjelek disekolah gue. mereka adalah temen baik gue di SD setelah pahlawan pembela kebokeran gue pergi.

setiap gue berantem rebutan gundu atau rebutan cewek sama kelas lain ‘dua wahyu’ inilah yang selalu ngebelain mereka berdua juga adalah temen jalan kaki gue pulang kerumah setiap hari, gue selalu minta temenin karena takut dijalan dipalak sama anak SD lain. Gue pernah ditodong piso-piso’an sama anak SD lain dan Dua Wahyu inilah yang belain gue. (serius).

gue dulu sering main kerumah mereka dan sebaliknya mereka pun begitu, kami sahabatan sampai lulus SD.

setelah lulus, gue udah jarang ketemu mereka. Gue sibuk sama sekolah SMP gue, Wahyu Romtoni sibuk sama sekolah SMP nya dan Wahyu Hidayat sibuk sama sekolah SMP nya dan juga sibuk dengan jualan korannya, ini serius, diantara kami bertiga nasib baik emang belum jadi milik Wahyu Hidayat, jadi untuk biaya hidup keluarga dia terpaksa jualan Koran disambi sekolah.

Tapi kabar duka gak lama dateng ke rumah gue, Wahyu Romtoni ngasih kabar kalo sahabat gue yang lain, Wahyu Hidayat meninggal dunia, INNALILLAHI !! gue shock ! karena belum lama ini gue baru aja ketemu sama dia. Sedihnya, gue terakhir ketemu sama dia ditempat jajanan SD deket rumah gue, waktu dia lagi istirahat beli makanan habis jualan Koran, dan terakhir gue ketemu dia disaat ‘mimpi kecil’ kami udah kewujud, dia pengen banget punya celana panjang motif batik ( saat itu lagi trend) dan gue pengen punya rambut belah tengah kaya dia.

“wes, sekarang udah punya celana batik nih” kata gue ke dia sambil ngeledekin dan ngelap-ngelap tangan ke celananya.

“lah iya dong, oiya rambut kayanya makin oke aja nih, nih gue kasih tau nyisir nya kayak gini nih” kata dia sambil nyisir rambut gue pake tangannya, ngasih tau tata cara supaya punya rambut belah tengah cetar membahana kampret kaya rambutnya.

Emang sih terakhir ketemu mukanya juga udah pucat, tapi karena dia orangnya ceria terus jadi gue gak mikir aneh-aneh. Dan ternyata itu pertemuan terakhir gue sama dia Gue sedih, gue sama Wahyu Romtoni kehilangan satu sahabat ‘ganteng’, dan jadinya yang ganteng tersisa Cuma gue doang.

Gak lama wahyu romtoni  juga udah jarang ketemu sama gue. sekarang kalo pun ketemu Cuma sekedar negor dan kepala botaknya yang menyandang gelar terjelek se SD jatiwaringin XIII sekarang udah punya rambut belah tengah dan sama kaya belah tengahnya Wahyu Hidayat waktu itu. Satu sahabat gue hilang dipanggil tuhan dan satu lagi hilang disibukan keadaan.

…ya, semua hal itu pasti berubah, cuma masalah waktu.

***

Masuk masa SMP gue punya sahabat namanya Idham Kholid. Orang padang, Putih, (lumayan) ganteng, kidal, jago nge-rap lagu-lagunya linkin park, rambutnya diri, punya kartu pelajar dengan foto paling aneh se-SMP (Fotonya dengan kepala agak sedikit mendangakan dagu, rambut jigrak dan muka tengil)

Jaman SMP ( kelas 2 ) Gue punya genk sama dia, namanya XERO 21 ( Xero adalah nama linkin park sebelum menjadi linkin park dan 21 adalah kelas gue sama dia 2.1 ). Dulu kalo nyanyi lagu Linkin Park, gue jadi chester bennington nya dan idham jadi Mike shinoda nya. kita berdua keren lah (dulu).

Dan Idham juga adalah satu-satunya orang yang tau dan nyimpen aib gue sepanjang sekolah SMP. Aib yang sangat rahasia. dan demi kemaslahatan bangsa dan Negara, aib itu gak akan gue certain disini. biar gue, idham sama tuhan yang tau. Hehe.

Selain Idham ada juga orang-orang yang gue anggap sahabat waktu SMP.

Rivan, Cowok sunda ganteng yang suka direbutin cewek-cewek ababil SMP. Doni, orang kaya yang suka bawa motor vespa bodong kemana-mana, rumahnya adalah tempat favorit saat cabut sekolah karena dia punya PS. dan Nurhayanto, kecil, tengil dan palanya suka dimiring-miringin, makanya anak-anak manggil dia ‘teglek’, dulu teglek sering nelpon gue hampir tiap malem pake telpon umum dan setiap nelpon Cuma buat ngatur janjian ketemuan besok mau cabut sekolah kemana #heuh.

Tapi ya lagi-lagi, setelah lulus SMP kita semua sibuk sama sekolah SMA masing-masing, gue sama Idham beruntung masih satu sekolah, Rivan, Doni dan Nurhayanto ‘teglek’ gak tau pada kemana sekarang. Mungkin mereka lupa kita pernah ngerasa senasib sepenangungan.

… ya, semua hal itu pasti berubah, cuma masalah waktu.

***

Masa SMA, Kelas 1 gue dipertemukan sama cowok aneh bin ajaib bernama Rizal, he’s the weirdest friend that I ever had ( semoga bahasa inggrisnya bener ), dia WEIRD parah, parah akut.

Gue pernah nanya nama samaran dia “nama samaran lu siapa jal ?”, “apa ya ?” dan kemudian dia buka celana nya terus baca tulisan dicelana pendek dalemnya dan ada tulisan ‘boxer’, “oh iya nama samaran gue bokser”, -____- WEIRD.

Pernah suatu ketika gue sama dia beli kaset bokep dipasar, jaman itu kalo dirumah situasinya gak ada orang pasti dimanfaatin buat kumpul bareng dan nonton bokep masal dan kebetulan hari itu rumah Rizal lagi sepi, makanya gue diundang nonton bokep dirumahnya. karena gue malu buat beli kaset begituan akhirnya gue minta dia yang beli dan gue nunggu dia di tukang es depan pasar, hampir satu jam gue nunggu dia ternyata dia gak balik, gue curiga dong, karena dulu gue belum megang handphone jadi agak susah ngehubunginnya, dan gue pun naik angkot kerumahnya dari pasar, dan ternyata dia lagi asik nonton bokep yang udah hampir abis sendirian dirumahnya, SENDIRIAN !! WANJEEENGGG !! dan dengan polosnya pas gue dateng ngos-ngos’an kerumahnya dia Cuma bilang, “Astaga ki, gue lupa !”. gue pun ngejejelin muka ‘taeek’nya pake kaset bokep yang dia beli.

Dia juga pernah kentut didepan muka gue didalem kelas yang lagi banyak orang dan satu kelas semuanya keluar, serius ! bau nya itu lebih busuk dari bangke kucing yang udah ngembung dibelatungin, seketika satu kelas bubar keluar sambil mimisan deres. Dan dia Cuma ketawa puas didalem kelas sambil ngisep kentutnya sendirian. -_____-“ weird.

Pokoknya banyak cerita aneh dari sahabat ‘gila’ gue yang satu ini yang kalo gue tulisin gak akan cukup 3 halaman dan semua pasti absurd.

Terakhir ketemu dia selepas masa SMA, dia dateng kerumah gue ngajak beli mobil yang dia liat diiklan Koran. Gue pun nurut aja karena Cuma nganter beli mobil gitu kan, tapi ternyata mobil yang dia liat dikoran itu mobil milik pribadi yang dia juga gak tau Koran itu udah dari tahun berapa dan nyarinya Cuma dengan modal alamat jalan yang tertera dikoran, alhasil gue muter-muter keliling komplek pada alamat yang dia bilang dan nanya pada setiap rumah kalo mobilnya ada yang mau dijual gak. Dia pede mencet bel tiap rumah Cuma dengan dialog yang rata-rata kayak gini..

“misi bu” | ‘iya mas ada apa ya’ | “ini bu, mobilnya mau dijual gak ?” | ‘loh enggak lah mas ini mobil majikan saya dan juga gak dijual’

Gue nutupin muka pake jok motor. Malu abis -____-

Dan naik kelas 2 SMA, gue sama dia beda kelas, gue IPA dia IPS jadi kita udah jarang main lagi, dia sibuk sama temen-temen kelasnya gue pun juga gitu.

***

Dikelas 2, waktu itu lagi trendnya main genk-genk’an, dan gue ketemu sama 2 cowok namanya Andi Gunawan dan Fahri Septinanda (biasa dipanggil nde’).

Andi itu cowok berkulit hitam berbadan gemuk bergaya lucu yang kalo jalan petantang-petenteng ngangkat dagu sok jagoan dan berhobi gigitin kuku kaki. dia adalah korban patah hati satu orang cewek yang udah dipacarin dari jaman SMP dan direbut sama temen sekelas, jadilah dia cowok galau setiap hari yang harus ngeliat ceweknya pacaran dikelas sama temen sendiri.

Fahri atau anak-anak manggil dia Nde’, cowok yang tinggi banget kek bangku wasit badminton, saking tingginya kadang disaat gue lagi sama dia gue suka nanya “nde udara diatas panas gak ? dibawah soalnya panas banget”, dia juga jago banget maen drum, malah dia sering mentasbihkan diri sebagai seorang laki-laki yang terlahir untuk drum, keren ! selain itu dia juga gokil, dan di angkatan sekolah gue gak ada yang berani sama dia, makanya gue main sama dia disekolah itu bawaannya tenang dan gak takut diapa-apain disekolah.

Dan kami bertiga ini suka dinamain sama anak-anak sebagai ‘trio kwek kwek aneh’ gimana gak aneh, gue pendek kecil, andi sedang gemuk, dan nde tinggi kurus, kita kalo jalan bertiga dan andi ditengah, kami udah kayak tangga darurat.

Kami ini sahabatan berat, senasib sepenanggungan, setiap masalah disekolah pasti kami lakuin bareng-bareng, dari hal yang baik semacem nyapu lapangan sekolah karena ketauan ngerokok di kantin, sampe hal buruk semacem cabut pelajaran matematika di bawah mimbar masjid dan ketaun guru BP lalu pura-pura shalat.

kalo gue atau nde lagi pacaran di Aula sekolah, andi suka nemenin kita sambil gigitin kuku ditengah-tengah gue dan nde yang lagi pacaran sama pacar masing-masing, dia rela jadi ‘obat nyamuk’ atas dasar persahabatan meskipun suka diketawain sama temen-temen yang lain tapi dia cuek. Pokoknya Kita CS banget dah.

Pernah waktu itu kelas gue ada tanding futsal sama kelas lain dan gue sama Nde Cuma nonton, si Andi jadi kiper dan dia diledekin terus sama salah satu pemain musuh, nde gak terima sohibnya diledekin terus, gue masuk sama nde ke dalem lapangan dan nde nendang dada si anak yang ngeledekin Andi itu, dia kan tinggi jadi pas banget di dada, gila dan itu jadi rame banget, pertandingan pun diberentiin, kelas gue kena diskualifikasi. “Gak apa-apa kena diss yang penting temen gue harga dirinya gak direndahin” kata nde. Keren !

karena udah ngerasa chemistry-nya jadi kami sekelas minta supaya kelas 3 gak ada perubahan kelas lagi dan disetujui sama guru, jadi kita sampe lulus semua sekelas terus.

Ya tapi gitu habis lulus-lulusan semua mulai sibuk, gue sibuk kerja, andi kuliah dan nde sibuk ngeband. Paling kalo ketemu disaat bulan ramadhan dan ngadain buka bersama aja. Kita juga jadi jarang juga berkomunikasi lagi.

Terakhir gue dapet undangan kalo andi nikah dan gue dateng ke pernikahannya, nde gak ada kabar lagi. Buat gue semua anak di kelas IPA 3 adalah sahabat gue, andi dan nde itu punya level yang lebih dari yang lain aja, jujur kalo boleh dikasih kesempatan sekali lagi gue mau banget ngerasain suasana kelas, satu hari aja. Kangen !

Tapi itu gak mungkin, mereka mungkin juga sudah melupakan keseruan dan perasaan senasib sepenanggungan kala itu.

dan lagi-lagi gue harus bilang …

…ya, semua hal itu pasti berubah, cuma masalah waktu.

***

sebenernya gue punya banyak cerita-cerita persahabatan lain didalem ataupun diluar dunia institusi pendidikan, untuk saat ini gue cukup bercerita sampai masa sekolah aja.

Gue kepikiran nulis kayak gini hanya karena gue lagi “kangen” sahabat-sahabat gue, dari semua masa.

Tapi ada hal pelajaran yang kiranya gue bisa petik sendiri dari kasus ini, yaitu :

“bersahabatlah jangan karena suatu masa, karena jika masa nya habis maka habis juga lah rasa persahabatan itu” ( Rizky, 23 tahun, lagi belajar puasa )

Dan juga.

“tak ada yang abadi didunia ini, kecuali perubahan” ( unknow author )

Seperti yang gue tulis dari awal,

“semua hal itu pasti berubah, cuma masalah waktu. termasuk persahabatan”

gue percaya satu hal. “sebanyak apapun tangan yang menggengam dan membantumu bangun disaat terjatuh, tetap bahwa berdiri itu harus menggunakan kaki sendiri”

juga seperti kata-kata Raditya Dika dalem bukunya,

“…karena apapun masalah kita, serumit dan sekompleks apapun, orang lain akan tetap jalan dengan hidupnya, seolah tidak memperdulikan. Life goes on” ( -dibalik jendela, cinta brontosaurus )

***

Lalu bukan berarti dengan tulisan ini gue memilih berhenti untuk bersahabat dengan orang lain.  perlu diingat, gue bersahabat bukan karena gue butuh orang lain, tapi karena gue memang mau bersahabat sama mereka, tanpa pamrih apapun.

Yap, teman seribu masih terlalu sedikit tapi musuh satu sudah terlalu banyak. Jadi mari bersahabat J
The last but not least, I just wanna say something ..
I MISS YOU SO BAD MY FELLAS :’)
-          @shamposachet -

2 komentar:

  1. Baca postingan ini bikin terharu dan iri , terharu karena aku jadi kangen sama sahabatku namanya beti dan iri karena kamu punya sahabat dari masa kemasa, sementara aku bener" ngerasa punya sahabat pas jaman kuliah ,
    Kamu hebat mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sabar ya, semua pasti indah pada masanya ;)

      Hapus

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...