Kamis, 27 September 2012

#LongDesperateRelationship

hemm , waktu ngeposting ini gue lagi terdampar disebuah ruangan dingin yang banyak orang lagi didepan diem didepan komputer , ada yg lagi nyari info-info lowongan kerjaan , ada yang lagi ngetik dan ada juga yang lagi shampoan sambil nangis karena ngeliat mantannya abis masang foto profil bareng pacar barunya dipesbuk , bernama warnet alias warung nete #eh .. 

sedangkan gue lagi sibuk berusaha nge blog dengan keyboard warnet yang tulisan huruf-hurufnya pada ilang . sumpah ini bikin gue ngetik sambil jari kelingking kanan gue harus standby di tombol backspace buat nyegah typo dan itu bikin kelingking gue kesemutan *jari kelingking ngetril*

sebenernya gue lagi mau curhat kegalauan gue pada satu status yang disebut LDR iya Long Desperate Relationship , kenapa Desperate ?! coba sendiri deh nanti pasti kalian bisa tau rasanya yang gue rasain , lebih capek dari narik becak sabang - merauke . 

Long Desperate Relationship
 
keputusan buat ngejalanin LDR itu sebenernya keputusan yang sulit pake banget jauh lebih sulit dari milih baju model syahrini apa kemeja model jokowi buat dipake waktu lebaran kemaren . gue waktu itu cuma terjerat pada keadaan "sayang dan gak rela" makanya memutuskan untuk meneruskan hubungan meski jaraknya gak kejangkau sama angkot . waktu itu gue mikir  kalo dia pergi trus kita putus , gak ada yang nemenin gue malem minggu , gak ada yang ngerawat gue kalo panu gue lagi kambuh , gak ada yang bayarin makan gue lagi kalo udah tanggal tua . gue gak bisa kaya gitu . dan akhirnya dengan terpaksa kita memutuskan buat LDR'an .

Oke , awalnya sih biasa aja , gue masih sering nelpon dia, gue masih sering sms dia dan gue masih sering minta beliin pulsa sama dia . tapi lama-lama gue kaya tersadar sama satu hal yaitu ketidakpastian . iya memang satu-satunya hal yg pasti adalah ketidakpastian -___- dan gue cukup sadar sama efek-efek negatif yang gue terima dari semua ini
1. Capek Hati dan Pikiran
iya dengan jarak yang jauh kita Jadi gampang curigaan dan bikin gue jadi suka mikir aneh kalo dia  tiba-tiba gak ada kabar . dia lagi kemana ? lagi sama siapa ? lagi ngapain ? kok gak ngabarin gue gitu, apa jangan2 dia lagi selingkuh sama supir angkot langganannya atau dia lagi jalan sama temen kampus barunya  yang anak juragan pete cina. apalagi kalo sampe ditelpon hapenya gak aktif , itu pusingnya kaya bapak-bapak yang bininya lagi ngidam megang pala botak preman pulogadung , dilema antara  kehamilan istri atau nyawa sendiri. puyengnya bisa bikin ambeien kumat . apalagi kalo misalnya lagi ada masalah terus dia ditelpon gak mau ngomong cuma diem aja , kita pasti lagi jungkir balik gelisah sambil gigitin hape dan otomatis itu semua bikin gue jadi capek hati dan juga pikiran

2. Capek Fisik
oke bukan berarti capek fisik disini adalah abis lomba balap karung di tol cipularang dari kilometer 20 ke kilometer 97 . bukan !! tapi capek fisik dalam arti sebenernya. bayangin kalo LDR'an itu gue harus berhubungan baik sama handphone , handphone itu serasa lebih penting daripada nasi #masa kalo telponan suka lupa waktu , waktu makan waktu tidur sama waktu shalat *yg terakhir jgn ditiru* iya itu semua bikin fisik gue lemah dan kurus kering kerontang karena harus selalu bersetubuh sama handphone (ambigu).

3. Capek ke Counter
hal yang ini yang paling gue banget , "makanan pokok" dari LDR'an  adalah pulsa . gue sering banget keabisan pulsa waktu lagi telponan dan itu bikin gue banyak nyimpen bon utang di counter langganan, bentar-bentar harus nelpon bentar-bentar harus sms bentar-bentar harus ngutang , iya gak punya rokok dan laper tapi duit pas-pas an tapi tetep kalo lagi gak ada pulsa semua itu gak kepikiran buat dibeli , cuma pulsa dan pulsa , apalagi sekarang udah jaman canggih , kalo gak pulsa hape ya pulsa modem buat skype'an .. haduh  itu bikin kantong gue tipis dan pantat gue lecet karena gak ada pengganjel berbentuk dompet penuh waktu gue duduk. saran gue sih buat yang sama kaya gue harus punya counter langganan yang bisa diutangin 24 jam #sikap


ya tapi dengan semua keadaan itu gue pun cuma bertahan selama kurang lebih tambah minus kali bagi 2 bulan , setelah itu gue cuma bisa menyerahkannya pada tuhan yang maha esa sambil berdoa "ya tuhan jika memang dia bukan jodohku , temannya disini juga boleh kok" kira-kira begitu doa gue . dan akhirnya bencana pun terjadi ketika gue telpon udah mulai susah diangkat ( mungkin hapenya berat karna pulsanya banyak) ditelpon yang angkat cuma ibunya malah kadang yang angkat telpon gue adalah mba-mba misterius yang ngomong "telpon yang anda tuju sedang selingkuh" gitu .. gue desperate sampai puncaknya ketika ada wall di facebook dia yang manggil "miss you dear" disaat baca kaya gitu gue langsung banting hape gue sambil nangis ,bukan bukan !! bukan nangis karena sedih tapi karena hape gue ancur "HAPEEE GUEEEHH !!" T-T .

akhirnya pun gue putuskan untuk putus , gue si cuma berfikir mungkin ini jalan yang terbaik buat hubungan gue sama dia dan meski kaya gitu gue pun berusaha buat dewasa dengan tetap menjalin hubungan baik dengan dia dan menjalin hunungan spesial dengan temennya #ehh .

satu hal yang bisa gue ambil dari kasus ini adalah ..

"CINTA itu memang perlu LDR , Lihat Dengar Rasakan"



karena cinta bukan sekedar melihat foto , mendengar suara dari handphone dan merasakan imajinasi maya, setidaknya cinta butuh melihat mendengar dan merasakan dalam bentuk nyata .
( Rizky Exa, 23 tahun , Tukang Palak Anak SD)

mungkin curhat gue cukup segitu aja sebelum gue keluar dengan bintik-bintik merah dari sengatan nyamuk horny di warnet sini . terimakasih buat yang mau berbagi waktu membaca postingan yang kayanya udah biasa banget tapi gue baru ngerasain ini.

makasih ^^

@shamposachet
-(bukan) mahasiswa galau semester akhir (lagi)-



 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

udah coba ngasih komentar?
rasanya asik loh.
coba aja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...